Menjelajahi arkeologi bawah tanah Baiae

BAIAE, ITALI – Kelihatan ikan melintasi lantai mosaik dan menuju ke vila-vila yang musnah, yang pernah menjadi tempat percutian orang-orang Rom di kota pesta Baiae, yang kini menjadi taman arkeologi bawah laut berdekatan Naples.

Patung-patung yang pernah menghiasi kediaman mewah di resort tepi pantai ini kini menjadi taman permainan ketam di luar pantai Itali, di mana penyelam dapat menjelajahi runtuhan istana dan tempat mandi berkubah yang dibina untuk maharaja.

Pada abad ke-2 SM, bangsawan Rom mula tertarik pada kawasan air panas di Baiae, yang terletak di pantai di Campi Flegrei sebuah gunung berapi yang dikenali dalam bahasa Inggeris sebagai Phlegraean Fields.

Tujuh maharaja, termasuk Augustus dan Nero, memiliki vila di sini, begitu juga Julius Caesar dan Mark Anthony. Penyair Sextus Propertius menggambarkan kota ini sebagai tempat maksiat, yang merupakan ‘musuh makhluk yang berbudi luhur’.

Tetapi pada abad ke-4, portico, tiang marmar, kuil dan kolam ikan hiasan telah mulai tenggelam disebabkan oleh bradyseisme, kenaikan dan kejatuhan daratan secara beransur-ansur akibat aktiviti hidroterma dan seismik.

Juruselam menunjukkan kepada pelancong penemuan arkeologi dari era Rom dari Villa a Protiro, kota Rom kuno Baiae di Taman Bawah Air Baiae, sebahagian dari kawasan kompleks Taman Arkeologi Campi Flegrei di Pozzuoli berhampiran Naples. – AFP

Seluruh kawasan, termasuk ibu kota komersial Pozzuoli dan penempatan tentera di Miseno, tenggelam. Reruntuhan mereka sekarang terletak di antara empat hingga enam meter di bawah air.

Sesuatu yang unik

“Sangat sulit, terutama bagi mereka yang datang untuk pertama kalinya, untuk membayangkan anda dapat menemui barang yang tidak akan dapat anda lihat di tempat lain di dunia hanya dalam jarak beberapa meter air,” kata Marcello Bertolaso, ketua Campi Flegrei, sebuah pusat menyelam yang membawa pelancong ke seluruh kawasan.

“Penyelam suka melihat perkara yang sangat istimewa, tetapi apa yang dapat anda lihat di taman Baiae adalah sesuatu yang unik.”

Tapak bawah laut seluas 177 hektar telah menjadi kawasan laut yang di-lindungi sejak tahun 2002, setelah beberapa dekad di mana barang-barang antik dijumpai di jaring nelayan dan pencuri.

Penyelam mesti disertakan dengan juruselam pandu berdaftar. Sapuan pasir yang teliti berdekatan tembok rendah menemukan lantai mosaik yang menakjubkan dari sebuah vila milik Gaius Calpurnius Pisoni, yang diketahui telah menghabiskan hari-harinya di sini bersekongkol melawan Kaisar Nero.– AFP