Menongkah sungai beku Songhua

HARBIN – Liu Yantao dan enam rakan sekerja mula bekerja keras di sungai beku di timur laut China sebelum subuh lagi, menggunakan peralatan dan mesin untuk memotong blok-blok ais sempena festival mengukir ais musim sejuk tahunan yang akan diadakan tidak lama lagi.

Liu dan kumpulannya merupakan antara lebih daripada 100 orang yang bekerja di Sungai Songhua bagi memotong sejumlah 170,000 kubik meter bongkah ais yang diperlukan tahun ini – cukup untuk memenuhi kira-kira 70 buah kolam renang Olimpik.

Dan setiap tahun, seorang pekerja akan tergelincir ke dalam air sungai sejuk membeku itu. Namun itulah risiko yang dihadapi pekerja terdiri daripada petani bagi meraih pendapatan sampingan semasa musim dingin yang sukar dengan menuai bongkah-bongkah ais digunakan untuk membuat istana-istana kristal dan ukiran di Festival Ais dan Salji Harbin.

Kumpulan Liu memotong kira-kira 2,000 bongkah ais setiap hari selama tiga minggu, tiba di tapak kerja sebelum matahari terbit dan pulang hanya selepas senja.

Petani-petani ini yang merupakan penanam jagung dan kacang soya hampir sepanjang tahun, mendapat bayaran 2.5 yuan (AS$0.35) bagi setiap bongkah ais berukuran 1.6 meter panjang seberat 400kg berbentuk segi empat yang akan digunakan bagi festival tersebut dan dibuka menjelang Tahun Baharu.

Pekerja menarik satu blok ais ke atas mesin tali sawat di sungai Songhua yang beku di Harbin, China. Blok ais tersebut kelak akan digunakan pada Festival Ais dan Salji Harbin menjelang Tahun Baharu. – AFP
Forklif digunakan untuk memindahkan bongkah ais yang sudah dipotong ke trak yang menanti tidak jauh dari kawasan memotong. – AFP

Setiap mereka meraih kira-kira 500 yuan sehari. “Tiada apa yang boleh dibuat dalam musim dingin. Orang ramai biasanya main mahjong sahaja di rumah. Saya tak suka berjudi, maka saya memilih bekerja,” kata Liu, 36, bapa kepada seorang anak.

“Harga setiap barangan keperluan semakin naik. Saya mendapatkan sedikit pendapatan sampingan bagi memastikan hidup lebih senang,” kata petani itu yang agak kuat merokok.

Liu sudah melakukan kerja melombong ais itu selama lebih sedekad. Dia merupakan ketua kumpulan antara para petani yang mendiami kawasan luar bandar Harbin, tiba di tempat tersebut sebelum 5 pagi setiap hari.

Kerja-kerja mereka menyerupai petani yang membajak tanah, menggunakan gergaji bermotor untuk memotong permukaan ais menjadi 220 meter panjang, 190 meter lebar – lebih besar daripada dua buah padang bola sepak. Mereka memotong permukaan itu menjadi bentuk segi empat sehinggalah permukaannya kelihatan seperti kiub ais coklat.

Kemudian menggunakan beliung, tujuh pekerja serentak menikam ais di garisan yang memisahkan blok-blok besar daripada sungai yang beku.

Satu demi satu, bongkah ais kristal itu diangkat ke atas mesin tali sawat yang bergerak dan diangkat oleh forklif yang akan membawanya ke trak yang menanti.

Para pekerja tidak bercakap banyak pada waktu siang namun mereka boleh melihat hembusan nafas apabila mereka membuka mulut mereka dalam cuaca -18 darjah Celsius (bawah sifar).

Mereka berdiri di pinggir lubang ais yang dalamnya beberapa meter. Forklif pernah jatuh ke dalam sungai pada masa lalu manakala jaket keselamatan berwarna oren kelihatan berhampiran namun tiada siapa memakainya.

“Jika anda jatuh, anda akan ditarik oleh rakan-rakan,” kata Liu.

“Dan tali diikat pada dril ais. Jika sesiapa jatuh, kami akan membaling tali kepadanya. Tiada siapa pernah lemas.”

Liu Zhiwen, seorang petani yang juga sudah pun menuai ais selama 20 tahun, tidak lagi memotong ais. Dia membeli mesin tali sawat kira-kira tujuh tahun lalu dan mesinnya kini melakukan kerja sama dilakukan tiga orang petani.

“Hanya para petani yang mengambil kerja ini, kenapa petani selalu jadi hamba? Agak menghairankan,” kata Liu Zhiwen yang memerhati kerja-kerja dilakukan daripada keselesaan tempat duduk di mesinnya.

Kumpulan Liu Yantao mengambil rehat pertama pada pukul 11 pagi – selepas bekerja selama tujuh jam. Malah makan tengah hari mereka adalah hasil dari sungai, mereka hanya melemparkan jala ke dalam air untuk menangkap ikan, memasak dan makan ikan masak tumis atau reneh di atas ais bersama roti, duduk di hadapan periuk. Sebahagiannya meneguk minuman keras untuk menghilangkan kesejukan melampau.

Dua puluh minit kemudian, mereka kembali ke ais dan hanya menyiapkan kerja-kerja mereka selepas gelap – 12 jam sehari.

Meskipun menghambakan diri seharian di sungai beku, seperti kebanyakan penggali ais, Liu tidak pernah pergi ke festival ais tersebut yang hanya beberapa minit sahaja perjalanan dari sungai itu.

Bayaran masuk adalah 290 yuan – lebih separuh daripada gaji sehari mereka – maka dia hanya akan menontonnya di televisyen, berbangga dengan kerja-kerja yang sudah dilakukannya.

“Ini merupakan tradisi selama bertahun-tahun bagi membina pemandangan ais di kampung halaman saya. Jika saya tidak melakukannya, saya rasa seperti kehilangan sesuatu,” kata Liu. – AFP