Musim ikan Hilsa tingkat ekonomi di Bangladesh

CHANDPUR, BANGLADESH – Berkat hasil tangkapan yang baik dan harga tinggi, nelayan di daerah Chandpur Bangladesh di mana tempat asal ikan Hilsa yang terkenal di dunia berasal, kini semuanya tersenyum.

Hasil tangkapan besar ikan Hilsa, ikan nasional Bangladesh, dijaring di kawasan laut dan pesisir di seberang Bangladesh terutama di Chandpur, sekitar 115km tenggara Dhaka, selama musim menangkap ikan.

Chandpur dianggap sebagai salah satu hab perdagangan terbesar bagi ikan Hilsa di Bangladesh kerana populariti ikan Hilsa yang melambung tinggi dari Sungai Padma, salah satu daripada tiga sungai utama di negara ini.

Pemborong di pasar berkata mereka sangat gembira dengan banyak ikan Hilsa dari Sungai Padma yang memberikan sejumlah wang tambahan untuk mereka. Noor Alam, yang menceburi bidang perdagangan ikan selama lebih kurang 20 tahun, berkata musim menangkap ikan bermula dari bulan Mei semasa tangkapan banyak, kata Alam, pemilik ikan Saju.

“Pada masa itu perniagaan saya cukup baik. Saya menjana keuntungan melalui berniaga,” katanya.

Gambar menunjukkan beberapa bakul diisi dengan ikan Hilsa di sebuah stesen pendaratan ikan di Chandpur, Bangladesh. – Xinhua
Kelihatan para nelayan menangkap ikan Hilsa di sungai di Chandpur. – Xinhua
Seorang peniaga menunjukkan ikan Hilsa yang merupakan ikan terunggul di Bangladesh. – Xinhua

Menurut peniaga itu, ini adalah perniagaan bermusim yang berjalan selama empat hingga lima bulan. Abdul Bari Jamadar Manik, presiden Chandpur Matsya (ikan) Banik (ahli perniagaan) Samiti (persatuan) Limited mengatakan stesen pendaratan ikan di Chandpur ini berusia sekitar 200 hingga 250 tahun.

“Kira-kira empat atau lima ribu orang terlibat dengan perdagangan ikan Hilsa (di sini) di Chandpur,” kata Manik. “Ikan Hilsa sangat penting untuk ekonomi tempatan Chandpur dan untuk ekonomi seluruh Bangladesh,” tambahnya.

Menurut kajian baru-baru ini oleh organisasi perikanan antarabangsa WorldFish, Bangladesh kini menghasilkan 86 peratus daripada jumlah ikan Hilsas dunia diikuti oleh India, Myanmar, Iran, Iraq, Kuwait dan Pakistan.

Menurut laporan itu, pengeluaran ikan Hilsa di Bangladesh beberapa tahun kebelakangan telah meningkat dengan sangat baik berikutan langkah-langkah termasuk mendirikan tempat perlindungan ikan Hilsa di kebanyakan sungai.

Ikan Hilsa berenang dari Teluk Bengal ke sungai Bangladesh termasuk Padma dan Meghna untuk bertelur.

Tidak kira betapa baiknya persekitaran di sungai atau takungan lain, ikan Hilsa akan kembali ke tempat asalnya di mana ibunya bertelur dan ia dibesarkan, menurut kajian itu.

“Ikan Hilsa adalah salah satu spesies ikan terunggul di Bangladesh,” kata Md Anisur Rahman, ketua pegawai saintifik dan penyelidik ikan Hilsa di Bangladesh Fisheries Research Institute Riverine Station Chandpur.

Rahman yang mula mengkaji ikan Hilsa pada tahun 1988 mengatakan sumbangannya kepada KDNK Bangladesh lebih dari 1 peratus. Dia mengatakan ikan Hilsa adalah raja segala ikan di Bangladesh dan telah mendapat pengiktirafan sebagai produk indikasi geografi (GI) Bangladesh pada tahun 2017.

Dia mengatakan banyak negara termasuk China telah menyatakan minat untuk bergabung dalam upaya penelitian Bangladesh untuk meningkatkan pengeluaran ikan Hilsa, dan sebuah pasukan Jepun ingin mengusahakannya setelah melakukan lawatan.

Dia mengatakan langkah sedang dijalankan untuk membuat lebih banyak produk sampingan untuk penambahan nilai.

“Apa lagi yang boleh dilakukan mengenai penambahan nilai dan penghidupan yang sedang dalam penyelidikan dan bidang penyelidikan semakin berkembang,” katanya.

Para peniaga mengatakan yang dimaksudkan untuk eksport seberat 1 kg hingga 1,200 gram kini dijual dengan harga sekitar 40,000 takas (sekitar AS$465) setiap bulan di pasaran.

“Kami, orang Chandpur, terkenal dengan ikan Hilsa. Kami menjalankan perniagaan ikan Hilsa (secara turun temurun) dan mencari rezeki dengan melakukan ini,” kata Noor Alam. – Xinhua