NASA Osiris-Rex ‘sentuh’ asteroid Bennu

WASHINGTON, 21 OKT – Selepas perjalanan selama empat tahun, kapal angkasa robotik NASA Osiris-Rex sempat menyentuh permukaan asteroid Bennu yang berserakan batu semalam untuk mengumpulkan sampel batu dan debu dalam operasi sejauh 330 juta kilometer dari Bumi.

Pergerakan yang disebut “Touch-And-Go” atau TAG dikendalikan oleh Lockheed Martin Space di Denver, Colorado, di mana pada jam 6:12 petang waktu tempatan, seorang penyiar berkata: “Touchdown diumumkan. Persampelan sedang berlangsung,” dan saintis bersorak meraikannya.

Misi bersejarah itu mengambil masa 12 tahun dan bertumpu pada tempoh kritikal 16 saat di mana kapal angkasa melakukan pergerakan autonomi yang kemas untuk meraih muatannya: sekurang-kurangnya 60 gram, atau saiz berukuran bar gula-gula bahan di permukaan yang diharapkan oleh saintis dapat membantu mengungkap asal-usul sistem suria kita.

Sekiranya Osiris-Rex berjaya pulang pada bulan September 2023, ia akan mengumpulkan sampel terbesar dari angkasa sejak era Apollo.

“Kami fikir kami mungkin akan kembali dengan gambaran awal mengenai bagaimana sistem suria, misalnya persamaan dengan kita, wujud berbilion tahun lalu,” kata saintis NASA, Michelle Thaller.

Kapal angkasa yang ukurannya kira-kira saiz sebuah van besar, meluncur perlahan hingga merangkak hanya 10 sentimeter sesaat pada fasa terakhir turunnya ke kawah Nightingale asteroid di kutub utara asteroid, yang berukuran lilit 490 meter.

Ia menurunkan lengan robot ke zon sasaran dengan ukur lilit hanya lapan meter, atau sama dengan kira-kira tiga petak tempat letak kereta, kemudian melepaskan nitrogen bertekanan untuk menggegarkan bahan permukaan dan mengambil sampelnya. – AFP

Gambar bertarikh 11 Ogos 2020 menunjukkan lengan sampel kapal angkasa lepas OSIRIS-Rex semasa latihan untuk menghampiri tapak sampel ‘Nightingale’ di permukaan asteroid Bennu. – AP