Pameran di Canberra ceritakan kisah mitologi Yunani

CANBERRA – Orang di Australia yang merasa sukar untuk melakukan perjala-nan ke peringkat antarabangsa kerana kebimbangan COVID-19 akan dapat mempelajari tentang Bahasa Yunani purba di Canberra.

Pameran meneroka tema pertandingan Yunani Purba dibuka di Muzium Negara Australia (NMA) pada hari Jumaat lalu sehingga 1 Mei tahun depan.

Pameran ‘Ancient Greeks: Athletes, Warriors and Heroes’ menampilkan lebih 170 objek dari Muzium British yang bermula dari 800 SM hingga 200 AD.

“Warisan Yunani Purba kekal dalam masyarakat kita hari ini, dan pengunjung akan terpesona dengan kisah-kisah pertandingan dalam dunia Yunani Purba dan dengan gambaran indah para atlet, seramik, arca, perisai dan barang kemas yang dipamerkan,” kata Pengarah NMA, Mathew Trinca.

“Rakyat Australia telah dikenakan perintah berkurung beberapa bulan dan berdepan ketidakpastian, tetapi kami sangat teruja untuk memberi mereka pengalaman pameran antarabangsa yang begitu hebat selepas apa yang menjadi salah satu tempoh paling sukar dalam sejarah negara kita,” katanya.

Orang ramai melihat pameran semasa pratonton media pameran meneroka tema pertandingan Yunani Purba di Muzium Negara Australia di Canberra, Australia. – Xinhua

Lily Withycombe, kurator pameran dengan NMA, berada dalam pasukan yang telah bekerja dalam dua tahun lalu untuk membawa objek itu ke Australia. Salah satu yang diketengahkannya disebut dalam wawancara dengan Xinhua ialah patung Dewi Nike di pintu masuk, personifikasi kemenangan.

“Patung itu benar-benar tidak boleh dilepaskan dan patung itu adalah objek pertama yang awda lihat sebaik sahaja memasuki pameran,” kata Withycombe.

Bertarikh sejak kira-kira 100 SM, patung marmar itu pernah dibingkai oleh dua sayap besar dan berwarna secara realistik untuk menunjukkan dewi itu turun dari Gunung Olympos.

Walaupun beberapa bahagian patung itu telah hilang, pengunjung masih dapat melihat keindahan dan keanggunan figura itu.

Objek lain ialah batu permata biru dari kira-kira 350 hingga 300 SM, yang mungkin digunakan sebagai cap mohor. Ia menunjukkan Dewi Nike menyediakan trofi senjata dan perisai yang ditawan dikumpulkan dari medan perang. “Akhirnya ada nama pemotong batu permata,” kata kurator. “Ia benar-benar indah.”

Malah, ramai orang yang membesar dengan membaca mitologi Yunani dapat menemui pemandangan biasa mereka pada objek: tembikar yang menunjukkan Odysseus cuba memujuk Achilles untuk kembali ke medan perang dalam perang Trojan, dan Dewi Artemis menuntut Raja Mycenae Agamemnon untuk mengorbankan anak perempuannya.

Di dewan pameran juga terdapat bahagian yang memaparkan sukan di dunia kuno.

“Sukan mempunyai peranan yang begitu kritikal,” kata Withycombe.

“Gimnasium disambungkan dengan tempat perlindungan agama, agama dan sukan saling berkait rapat dan mendalam.”

Dia menyatakan tahun depan Sukan Olimpik Musim Sejuk akan dihoskan. “Salah satu perkara yang menarik tentang Sukan Olimpik ialah masih di satu sisi pingat (Olimpik Musim Panas) awda mempunyai perwakilan dewi Yunani kuno Nike.” Satu siri objek di pameran itu menunjukkan sukan dalam Bahasa Yunani kuno.

“Awda melihat pasu Yunani yang luar biasa yang menggambarkan pertandingan sukan, seperti larian jarak jauh, pentatlon, perlumbaan kereta kuda, dan permainan Greek yang luar biasa yang tidak pernah saya dengar sebelum ini, permainan yang melibatkan bola duduk di bahu orang, dan jenis lumba kuda, itu kelihatan sangat berbahaya, berlumba tanpa pelana,” kata kurator.

Lumba kuda yang diperkatakannya, dikenali sebagai keles, telah diperkenalkan ke Sukan Olimpik pada 648 SM. Adegan itu digambarkan pada amphora.

Salah satu arca marmar dalam pameran itu menunjukkan pemenang perlumbaan obor, di mana enam hingga 10 atlet berlari lari bergantian dengan obor menyala untuk baton. – Xinhua