Parti pemerintah lancar pindaan perlembagaan

COLOMBO, 22 SEPT – Parti pemerintah Sri Lanka hari ini melancarkan pindaan perlembagaan yang menyerahkan kekuasaan yang belum pernah terjadi sebelum ini kepada presiden, yang menyebabkan bantahan di parlimen dan pembangkang yang menganggapnya sebagai rampasan kuasa.

Perlembagaan yang diusulkan adalah untuk menghapuskan hukuman dan perundangan presiden Gotobaya Rajapaksa mengenai hak asasi manusia dan perbelanjaan kerajaan, dan memberikan pemerintah untuk melantik hakim mahkamah tinggi.

Ia turut mengembalikan kuasa presiden untuk memecat parlimen selepas ia menamatkan masa setahun dalam tempoh lima tahun dan mengembalikan perlembagaan untuk memastikan badan kehakiman, polis, perkhidmatan awam dan pilihan raya tetap menjadi cabang kerajaan yang bebas.

Gotabaya, adalah seorang pegawai pertahanan semasa pemerintahan abang sulungnya, Mahinda sebagai presiden yang lama memerintah, dilantik menjadi presiden pada November dan lantas melantik Mahinda sebagai perdana menteri. Kedua-dua mereka sangat terkenal dalam kalangan penduduk majoriti Sri Lanka, Sinhalese kerana menewaskan pemisah Tamil dalam serangan tanpa larangan pada tahun 2009, yang mengakhiri perang saudara berdarah selama beberapa dekad.

Tetapi mereka turut menerima kritikan dari komuniti antarabangsa, dengan perkhidmatan keselamatan yang mereka kendalikan dituduh melakukan jenayah perang pada bulan-bulan terakhir konflik. Gotabaya dan abangnya tidak memberikan sebarang komen terhadap perundangan hari ini, tetapi presiden berkata dua minggu lalu bahawa dia akan ‘mengalihkan segala sekatan yang dikenakan’ oleh reformasi pemerintahan sebelumnya.

Parti Rajapaksa yang beroleh dua pertiga majoriti di parlimen, dan perundangan besar kemungkinan akan diluluskan.

Ketua parti pembangkang, Sajith Premadasa berkata ini akan menyebabkan ‘diktator terpilih di negara ini’.

“Parlimen telah menjadi seperti boneka. Ini adalah hari yang paling malang dalam demokrasi negara ini,” dia memberitahu parlimen ketika penggubal undang-undang pembangkang memakai lilitan tangan berwarna hitam sebagai tanda bantahan. – AFP