Pasaran dalam talian tingkat pertanian di Afrika Timur

NAIROBI – Ketika David Waweru yang merupakan seorang petani dan peniaga bijirin Kenya, baru-baru ini menjual hasil tuaian kacang di pasar pertanian dalam talian, dia menerima beberapa permintaan dari pembeli di negara jiran Uganda.

Waweru bercakap dengan beberapa peniaga dan menyedari terdapat kekurangan biji-bijian di negara ini. Maklumat itu membolehkannya mendapatkan kekacang dari petani lain dan menjualnya kepada pembeli yang menginginkannya secara pukal.

“Saya menjual sekurang-kurangnya 5,000 kilogram kekacang. Ini adalah perniagaan yang tidak akan saya dapat jika bukan untuk pasaran dalam talian,” katanya.

Waweru antara puluhan petani dan peniaga Kenya yang memantau laman dalam talian untuk mengetahui apa yang berlebihan dan permintaan tinggi di wilayah mana di Kenya dan di seberang sempadan. Oleh itu, peniaga dapat membeli hasil dari satu wilayah atau negara di mana terdapat lebihan dan bekalan ke kawasan yang mengalami kekurangan.

Kaedah baharu untuk mengumpulkan kecerdasan pasaran telah membantu meningkatkan perdagangan makanan bukan hanya di Kenya tetapi juga di seluruh Komuniti Afrika Timur, di mana negara-negara mempunyai dasar perdagangan bebas.

Isaac Kinale, petani buah avokado menunjukkan tanamannya di sebuah ladang yang terletak di Muranga County, Kenya. – Xinhua

“Hari ini tidak perlu menghubungi rakan peniaga di negara jiran atau mempunyai rakan untuk membantu saya memantau pasaran. Yang saya lakukan hanyalah memantau pasaran dalam talian yang memberikan maklumat waktu sebenar,” kata Urbanas Mutuku, seorang peniaga bijirin di Kitengela, selatan ibu negara di Nairobi.

Dengan pinggiran bandar berada di sebuah daerah di perbatasan Kenya dan Tanzania, pergerakan barang masuk dan keluar dari kedua negara lebih mudah. Joseph Macharia, pengasas Mkulima Young, pasar pertanian dalam talian percuma terkemuka di Kenya, mengatakan bahawa platform tersebut meningkatkan perdagangan serantau.

“Peniaga-peniaga di Afrika Timur dapat mengetahui di mana jenis hasil pertanian tertentu mengalami kekurangan bekalan sehingga dapat menjual ke negara lain di mana terdapat kekurangan,” jelasnya.

Menurutnya, produk seperti nanas dan halia dari Uganda, adalah antara yang paling diminati oleh peniaga Kenya. Begitu juga, kacang tanah dari Malawi juga popular melalui catatan yang dibuat di laman sesawang itu.

Pasar pertanian dalam talian, menurutnya, memainkan peranan yang lebih besar daripada yang dibayangkan pada awalnya.

“Masa depan cerah kerana platform dapat memberikan pandangan pasaran. Banyak data dihasilkan dari apa yang dikongsikan pengguna dari semasa ke semasa yang sangat bermanfaat,” katanya. Dengan menggunakan data tersebut, katanya seseorang dapat mengetahui misalnya, makanan apa yang diminati lima bulan atau setahun yang lalu dan dapat menjangkakan tren seterusnya. – Xinhua