Pelajar UTB menang pertandingan esei

BANDAR SERI BEGAWAN, 18 DIS – Pelajar tahun dua dari Universiti Teknologi Brunei (UTB), Lai Jia Shyan yang sedang mengikuti ijazah Sarjana Muda Kejuruteraan dalam Elektrik dan Elektronik telah membanggakan negara apabila menjadi satu-satunya pelajar Brunei yang memenangi Pertandingan Menulis Esei Akademik ASEAN-Korea 2019.

Dalam pertandingan itu, peserta-peserta diberikan empat tema untuk dipilih iaitu Keselamatan Politik mengenai ‘ASEAN and Korea in the Emerging Indo-Pacific’; Budaya-Sosial mengenai ‘Toward a Reciprocal Cultural Exchanges: ASEAN Wave in Korea’; Hubungan ASEAN Korea mengenai ’30 Years of ASEAN-Korea Relations: Restropect and Prospect’; dan Ekonomi mengenai ‘ASEAN Connectivity and Beyond’.

Memilih tema ‘ASEAN Connectivity and Beyond’, esei Lai memaparkan negara anggota ASEAN sebagai satu gabungan negara menyeluruh untuk mengatasi cabaran serta menjalin kerjasama di antara satu sama lain.

Eseinya menumpu pada siasatan bagaimana ASEAN mampu mencapai matlamat dan menyediakan situasi yang bermanfaat kepada semua negara anggota, termasuk pelaksanaan Pelan Induk mengenai Kesalinghubungan ASEAN 2025 (MPAC).

Menurut Lai Jia Shyan, apabila menulis esei beliau, beliau membayangkan sejauh mana MPAC dapat menyumbang kepada ekonomi ASEAN apabila ia dilaksanakan.

“Saya bersyukur kerana saya diberi peluang untuk menyumbang pendapat dan suara saya mengenai MPAC.

Saya berharap dapat menyaksikan kemajuan yang besar pada tahun-tahun akan datang,” katanya.

Pertandingan itu dianjurkan oleh Pusat ASEAN-Korea dan Rangkaian Universiti ASEAN (AUN) dan disokong oleh Sekretariat ASEAN, Kementerian Hal Ehwal Luar Republik Korea, Pusat Kajian Bidang Global Universiti Nasional Pukyoung dan Akademi Diplomatik Vietnam.

Pertandingan itu dibukakan kepada mahasiswa dan siswazah negara ASEAN dan Korea untuk berkongsi perspektif dan pengetahuan mereka tentang belia ASEAN dengan tujuan mempromosi kerjasama ekonomi dan budaya-sosial di antara ASEAN dan Korea.

Lai Jia Shyan akan mengadakan lawatan belajar ke Korea dan Vietnam pada Januari 2020.