Pelawak Kadir dan Doyok akui sedang susah

Kadir dan Doyok adalah pasangan yang popular dalam sinetron, filem, atau siri komedi pada tahun 80an hingga awal 2000an.

Ketika mereka membintangi sinetron Kanan Kiri Ok pada tahun 1995, karier Kadir dan Doyok di sektor hiburan berada di puncak populariti.

Mereka juga berjaya menjadi duo pelawak terkaya kerana mendapat bayaran paling mahal semasa zaman kegemilangan mereka. Namun, sekarang kerana pandemik COVID-19 telah memberi kesan yang besar pada kehidupan pelawak, mereka berdua tidak dapat mencari pekerjaan.

Malangnya, kesukaran untuk muncul lagi di layar televisyen telah menyebabkan Kadir dan Doyok tidak bekerja sejak COVID-19 melanda Indonesia.

“Bahkan tidak ada satu pekerjaan mulai dari koronavirus pada tahun 2020, tidak ada pekerjaan,” kata Kadir dari program Viral Coffee.

Kata-kata Kadir juga dipersetujui oleh Doyok, yang mengalami hal yang sama. Doyok juga mengatakan bahawa syarat yang mengharuskan mereka untuk selalu memakai penutup mulut dan hidung menghalang pekerjaan mereka.

“Tidak ada sama sekali. Apalagi secara alam maya, bagaimana nak melawak dengan menggunakan topeng,” sambungnya.

Kadir mengatakan bahawa pekerjaan yang datang kepada mereka pada umumnya adalah bintang tamu, tetapi dengan masa yang tidak menentu.

“Kalau ada pun menjadi bintang tamu. Ini juga tiga bulan, tidak selalu,” kata Kadir mengenai kesan pandemik yang dirasakannya.

Pada masa lalu, kemampuan Kadir dan Doyok untuk membuat orang ketawa terbahak-bahak tidak dapat dipertikaikan. Kedua-duanya boleh dianggap sebagai pelawak legenda di peringkat senior di Indonesia yang dapat menghidupkan suasana acara yang mereka mainkan. – Agensi

Kadir dan Doyok adalah pasangan yang popular dalam sinetron, filem, atau siri komedi pada tahun 80an hingga awal 2000an. – Agensi