Pembinaan gelanggang ais halaman belakang meningkat semasa COVID-19

MONTREAL – Ketika pihak berkuasa kesihatan melarang perjumpaan awam dan aktiviti sosial yang lain, lebih banyak penduduk Kanada dari biasanya yang menerapkan tradisi lama musim sejuk iaitu membuat gelanggang ais di halaman belakang rumah.

Felix Rheaume berdiri di gelanggang besar yang merangkumi hampir seluruh halaman rumahnya di Montreal, memakai kasut ski dan kayu hoki di tangan.

“Kami berada di gelembung keluarga kami, kami menghormati peraturan kesihatan awam dan pada masa yang sama kami bersenang-senang,” katanya, sambil memukul bola cakera getah hoki halus di sepanjang gelanggang ais berukuran 20 kali 16 kaki (enam kali lima meter).

Gelanggang membolehkan penduduk Kanada melakukan aktiviti meluncur dan bermain hoki ais – hobi nasional negara – sambil mengelakkan hubungan langsung dengan keluarga dan rakan terdekat semasa pandemik COVID-19.

Anak bungsu perempuan Rheaume yang berdekatan, memakai topi keledar berwarna merah jambu terang dan seluar ski empuk, meluru ke hadapan dan segera jatuh sebelum memecahkan kesunyian dengan ketawa, ketika adik-beradiknya memerhatikan.

Felix Rheaume (tengah) dan ahli keluarganya bermain hoki di gelanggang ais di belakang rumahnya di Montreal, Quebec. – AFP

Jumlah gelanggang luar keluarga di wilayah Quebec sahaja meningkat dua kali ganda dari musim sejuk yang lalu kepada lebih dari 1,550, menurut data yang dikumpulkan oleh Stephane Kirouac, seorang guru elektronik.

Lelaki berusia 56 tahun itu telah menjalankan laman sesawang berbahasa Perancis sejak tahun 2003 yang di-sebut ‘Membangunkan gelanggang luar adalah mudah.’

“Semasa pandemik, jumlah gelanggang telah meningkat,” katanya kepada AFP, dan menambah bahawa “sepertiga dari orang-orang ini tidak memiliki pengalaman membangun gelanggang ski.”

Bukan hanya gelanggang tetapi juga peminat gelanggang yang semakin bertambah: kumpulan Facebook di mana gambar-gambar dan nasihat dikongsi telah menyaksikan keahlian meningkat dari 800 orang pada bulan September menjadi lebih dari 7,000 pada masa ini.

“Ini adalah tahun pertama kami melakukan ini,” kata Rheaume, 35, menjelaskan bahawa “itu cukup sederhana, ia siap dilakukan dalam setengah hari.”

Dia menganggarkan kos gelanggangnya sekitar Can$250 (AS$200) untuk air dan barangannya.

Gelanggang dibina terus di atas rumput, di atas kanvas atau kepingan plastik. Kawasan tepinya dibentuk dari papan, dan air ditambahkan sedikit demi sedikit sehingga dapat membeku selama beberapa hari.

Dengan tiga orang anak di rumah, Rheaume tertarik dengan kesederhanaan aktiviti luar ini, gelanggang terletak hanya beberapa kaki dari rumahnya di mana dia telah bekerja dari rumah selama berbulan-bulan.

“Ini membolehkan kami melakukan hal-hal dengan anak-anak, untuk keluar, mendapatkan udara segar dan bergerak namun masih mematuhi perintah berkurung (terbaharu),” jelasnya.

Anak-kanak perempuannya, berusia tiga, 11 dan 12 tahun, kadang-kadang meluncur ais sebelum wabak itu, tetapi sekarang keluar ke gelanggang ais di halaman belakang rumah dua kali seminggu.

“Kerana COVID-19, kami tidak mahu pergi ke tempat di mana ia terlalu sesak, kerana kadang-kadang berada di kolam beku di taman atau di gelanggang ais awam,” katanya.

“Sekarang adalah masa terbaik untuk melakukannya,” kata Simon Bedard, peminat hoki berusia 28 tahun yang membina gelanggang ais pertamanya di halaman belakang rumah pada bulan Disember dengan bantuan jiran.

Gelanggang telah menjadi tempat pertemuan, terutama pada hujung minggu, yang memungkinkan orang untuk terus berhubungan sambil menghormati jarak fizikal.

“Pada masa-masa biasa, saya tidak menyangka kita akan memikirkannya,” kata Bedard. Itu adalah ‘idea spontan’ yang lahir dari pengasingan semasa pandemik.

“Pasti, saya berniat untuk mengulangi pengalaman ini tahun depan,” kata Rheaume, sambil menambah bahawa dia terkejut bahawa semangat keluarganya untuk membina gelanggang tidak cepat luntur setelah beberapa pusingan. – AFP