Pendidik pikul tanggungjawab besar

Oleh Sim Y. H.

BANDAR SERI BEGAWAN, 23 JUN – Seorang pendidik membawa tanggungjawab yang amat besar di mana mereka diamanahkan untuk memupuk dan membentuk nilai-nilai mulia dalam diri generasi muda negara untuk menjadi pemimpin masa hadapan.

Oleh itu, kerjaya dan tanggungjawab yang diletakkan ke atas seorang pendidik merupakan satu penghormatan serta amanah yang amat berharga, jelas guru prasekolah, Dayang Nur Asrina binti Idris yang merupakan salah seorang peserta program induksi guru baharu semasa temu bual bersama Media Permata pada Majlis Penutup dan Penyampaian Sijil bagi Peserta Program Induksi untuk Para Tenaga Pengajar Baharu yang berlangsung di Hotel Parkview, Jerudong, hari ini.

Bagi Dayang Nur Asrina, aspirasinya sebagai seorang pendidik adalah untuk memenuhi amanah dan tanggungjawab yang diberikan kepadanya untuk mendidik generasi muda selaras dengan visi dan misi Kementerian Pendidikan serta ke arah mencapai Wawasan Brunei 2035.

Beliau percaya, untuk kekal relevan sebagai seorang pendidik, sikap profesional harus ada dalam diri setiap guru di mana mereka juga harus dapat menyesuaikan duri kepada dunia pendidikan yang pesat berubah.

Sementara itu, guru menengah mata pelajaran fizik, Dayang Nornadzirah binti Awang Marshidi berkata, mengimbau kembali ke hari pertama mereka melangkah dan memilih kerjaya menjadi seorang pendidik, sudah setentunya lahir perasaan gemuruh, teruja dengan harapan yang tinggi, penuh kecekalan dan ketabahan.

Dayang Nur Asrina menyatakan seorang pendidik membawa amanah dan tanggungjawab yang amat besar untuk membentuk generasi muda yang akan menjadi pemimpin negara masa hadapan.
Dayang Nornadzirah berkata segala ujian dan cabaran yang dihadapi menjadi satu pengajaran yang amat bernilai sehingga beliau menjadi seorang pendidik.

“Di sinilah di mana semangat dan kecekalan kami mula diuji, di mana kamilah juga guru, kamilah juga murid,” ujarnya.

Beliau percaya setiap guru mempunyai seribu satu cerita suka mahupun duka tetapi segala ujian dan cabaran yang dihadapi menjadi satu pengajaran yang amat bernilai baginya serta rakan-rakan seperjuangan sehingga mereka menjadi seorang pendidik.

Mengulas mengenai pencapaian sebagai seorang pendidik itu, bagi Dayang Nornadzirah walaupun pencapaian yang diraikan olehnya dan rakan-rakan adalah atas usaha dan komitmen mereka tetapi yang paling penting adalah doa dan reda daripada kedua-dua ibu bapa serta sokongan dan dorongan yang mereka berikan.

Dayang Nur Asrina ketika mengulas mengenai program induksi itu berkata melalui program berkenaan, mereka dapat menambahkan lagi ilmu pengetahuan dan maklumat mengenai peranan dan tanggungjawab unit dan jabatan di bawah Kementerian Pendidikan serta agensi-agensi luar.

Baginya setiap perkongsian yang diberikan kepadanya dan rakan-rakan program yang lain, telah dapat memberikan motivasi dan aspirasi kepada mereka untuk melakukan yang terbaik dalam mendidik anak bangsa serta melaksanakan amanah dan tanggungjawab dalam bersama-sama mencapai wawasan 2035.