Pengalaman ketika ujian COVID-19 di Beijing

Oleh Mark Schiefelbein

BEIJING – Ketika jumlah kes COVID-19 meningkat di Beijing dalam beberapa hari terakhir, para pegawai mengenal pasti lebih daripada 350,000 orang yang perlu diuji dan salah seorang daripada mereka adalah penulis sendiri.

Penulis mengongsikan bahawa setelah berita muncul dari sekumpulan kes di pasar borong yang luas di ibu negara China, penulis pergi ke kawasan itu untuk mengambil gambar. Walaupun tidak pernah memasuki pasar Xinfadi dan hanya mengambil gambar dari jalan-jalan berdekatan, yang tidak diketahui oleh penulis, dirinya telah ditandakan sebagai vektor yang berpotensi untuk virus tersebut.

Telefon penulis berdering pada hari Rabu petang lalu. Seorang pegawai dari persatuan komuniti kejiranan penulis memaklumkan kepadanya bahawa dirinya tidak lama lagi harus melapor diri ke gerbang stadium sukan yang berdekatan untuk dibawa ke kawasan ujian koronavirus.

Pemanggil tidak mengetahui nama penulis, tetapi mereka tahu bahawa seseorang yang berkaitan dengan nombor telefon bimbit penulis berada di sekitar pasar. Penulis berpendapat bahawa dia mungkin telah dijejaki melalui telefon bimbitnya. Seorang pegawai bandar Beijing pada hari Rabu lalu mengatakan bahawa 355,000 orang telah dikenal pasti untuk diuji melalui data besar, tetapi dia tidak menyatakan caranya.

Beberapa puluh orang berkeliaran di tempat pertemuan, saling memandang dengan curiga dan menjauhkan diri. Beberapa lagi orang mengenakan penutup mulut dan hidung di antara satu sama lain. Setelah mendaftar masuk, penulis dihantar ke dalam bas, satu orang untuk satu baris.

Botol kecil yang berisi kod bar bagi mereka yang berpotensi terdedah kepada penularan koronavirus di pasar borong di Beijing untuk melakukan ujian koronavirus. – AP
Gambar bertarikh 17 Jun 2020 menunjukkan orang ramai menunggu dalam barisan di kawasan ujian COVID-19. – AP

Bas membawa penulis dan orang lain ke taman bandar yang besar, di mana kawasan muzium telah diubah menjadi tempat ujian sementara. Ratusan orang sudah berbaris. Ramai yang mengatakan bahawa, seperti penulis, di mana mereka tidak mengunjungi pasar tetapi hanya berada di kawasan itu. Ada yang mengadu bahawa mereka hanya melewati jalan di kawasan itu.

Seorang pegawai dengan pembesar suara memerintahkan orang untuk berpecah, tetapi ukuran orang ramai dan barisan yang panjang menyebabkan orang ramai saling berdekatan.

Penulis melihat sekelilingnya dengan risau,adakah dirinya berdiri di antara pekerja Xinfadi atau pelanggan harian? Penulis tidak merasa dalam bahaya memotret pasar dari kejauhan, tetapi dikelilingi oleh orang-orang yang telah ditandai sebagai risiko virus, penulis merasa dirinya agak tidak selamat.

Akhirnya penulis sampai di bahagian hadapan garisan panjang. Seorang pekerja dengan baju pelindung dan perisai muka mengambil suhu dirinya dan memeriksa aplikasi Kit Kesihatan Beijing penulis. Selama berbulan-bulan, mengimbas aplikasi kod QR dan menunjukkan hasil anda telah menjadi kehidupan seharian di Beijing.

Penulis menunjukkan kod hijau miliknya kepada pegawai kesihatan, mempamerkan ‘keadaan normal’ dan diarahkan bagi mendaftar untuk ujian.

Penulis diserahkan botol kecil berisi kod bar dan memasuki ke dewan besar, di mana setengah dozen meja didirikan dengan sepasang pekerja berpakaian pelindung di setiap satu. Penulis duduk di kerusi dan diarahkan untuk menyandarkan kepala ke belakang dan berkata ‘aaah’.

Penulis menyatakan naluri untuk muntah sangat kuat ketika seorang pekerja melakukan ujian swab di bahagian belakang kerongkongnya.

“Baiklah, sudah selesai”, kata pekerja kesihatan dalam Bahasa Inggeris. Semasa menaiki bas kembali, suasana jauh lebih melegakan, jelas penulis. Dia berkongsi orang-orang yang terdiam dalam perjalanan beberapa jam sebelumnya berbual antara satu sama lain mengenai wabak virus di negara lain dan kelebihan telefon bimbit pelbagai jenama.

Kembali ke titik pertemuan, penulis mengatakan mereka berpisah dengan amaran untuk tetap tinggal di dalam rumah sehingga mereka menerima keputusan ujian.

Dengan beratus-ratus ribu orang diperintahkan untuk melakukan kuarantin sendiri, nampaknya agak sukar untuk dilaksanakan. Tetapi tidak perlu dikatakan penulis merancang untuk tinggal di rumah. – AP