Penggembala mendaki puncak Gunung Qomolangma

LHASA – Seorang penggembala berasal dari Tibet, Gesang, 57, yang memiliki sebuah rumah dengan pemandangan gunung yang paling unik, Gunung Qomolangma menikmati hari-harinya dengan penuh keceriaan kerana dapat menyaksikan puncak gunung berkenaan melalui bingkai pintunya seperti gambar kayu di dindingnya.

“Gunung Qomolangma? Itu saja,” Gesang menoleh ke puncak menunjukkan kepada wartawan yang berkumpul. Kemudian dia terus mengira pendapatan warga kampungnya tahun lalu, di mana dia kini menjadi ahli jawatankuasa kampung.

“Saya pernah ke sana,” tambahnya.

Legenda di kaki Gunung Qomolangma

Gesang tinggal di kampung Zangpu di bandar Zhaxizong, Tibet. Ini merupakan salah sebuah kampung pentadbiran terdekat di China dengan Gunung Qomolangma, dengan ketinggian rata-rata 5,000 meter. Gesang telah tinggal di padang rumput dataran tinggi ini selama beberapa dekad.

Ini adalah legenda bagi kebanyakan orang bahawa seorang nomad yang tidak terlatih telah mendaki Gunung Qomolangma.

“Saya pernah mendengar lelaki ini tetapi tidak pernah melihatnya sendiri. Adakah lelaki seperti itu?” kata Solang, seorang pegawai Persatuan Pendakian Gunung Autonomi Tibet.

Gesang dengan bangganya menunjukkan sijil membuktikan dia berjaya mendaki Gunung Qomolangma. – Xinhua
Pemandangan Gunung yang paling unik dari rumah Gesang. – Xinhua

Gesang membantu membangun jaringan 5G bersamaan dengan pengukuran ketinggian Qomolangma. – Xinhua

Menurut Solang, banyak kelayakan diperlukan untuk mendaki Gunung Qomolangma dari lereng utara di China. Pemohon mesti dipimpin oleh pemandu profesional dan telah mendaki sekurang-kurangnya satu gunung yang diliputi salji lebih dari lapan kilometer di atas permukaan laut.

“Lereng utara Gunung Qomolangma jelas tidak terbuka untuk orang yang mempunyai kelayakan seperti itu,” kata Solang.

Tetapi sijil Qomolangma Gesang dengan jelas menyatakan bahawa dia mencapai puncak pada tahun 2001.

Pada masa itu, ekspedisi Qomolangma telah dikomersialkan, tetapi cara ope-rasinya sangat berbeza dari yang ada sekarang. Sebagai medukung pemandu gunung dengan ketinggian tinggi di China, Himalayan Mountaineering Guide School of Lhasa (dahulunya Tibet Mountaineering School) telah didirikan hanya dua tahun sebelumnya. Pasukan pemandu tempatan dan pengurusan pendakian gunung masih di peringkat awal. Lebih-lebih lagi, pekerjaan pemandu pendaki di lereng utara dikendalikan sepenuhnya oleh syarikat asing.

Gesang mengatakan bahawa dia telah sampai di puncak dengan pasukan warga asing yang diketuai oleh pendaki dari New Zealand, Russell Reginald Brice.

Brice menganjurkan ekspedisi komersial ke Gunung Qomolangma setiap tahun antara tahun 1996 dan 2007. Kebanyakan pemandu pendaki komersial pertama Tibet telah menjadi pelatih dalam pasukannya.

Pada tahun 1997, Gesang mula melayani pasukan Russell, mengangkut barang dengan yak miliknya seperti kebanyakan rakan senegaranya. Pada tahun 2001, syarikat itu memilih Gesang sebagai pembawa barang sementara untuk memindahkan bekalan ke puncak.

“Mungkin kerana saya dalam keadaan sihat,” kata Gesang. Biasanya memerlukan dua hari untuk mengangkut barang dari kem pangkalan (5,200 meter) ke kem seterusnya (6,500 meter), tetapi dia hanya memerlukan lima hingga enam jam. Dia juga pernah melalui satu jalan yang berais di atas 6,500 meter.

Gesang merasa bangga dan percaya diri kerana tidak ada penduduk desa biasa yang pernah berpeluang melakukan percubaan mendaki puncak. Tetapi dia mengakui bahawa dia mulai menyesal ketika perjalanan dimulai.

“Saya hampir tidak dapat berdiri dalam keadaan angin kencang setelah mencapai ketinggian 7,000 meter,” kata Gesang. Pada hari puncak, mereka melewati ‘Langkah Kedua’ pada ketinggian sekitar 8,600 meter.

“Kaki saya juga lemah. Saya menggenggam tali dan takut melihat ke bawah,” kata Gesang sambil memikirkan isteri dan anak-anaknya, dan berfikir bahawa dia benar-benar ‘tidak seharusnya datang!’

Nasib baik, dia sampai di puncak selepas subuh. Berdiri di puncak, dia melihat ‘awan di bawah rata dan lebar, membentang jauh.’ Dia sangat gembira, lebih-lebih lagi kerana dia akhirnya pulang.

Kembali ke gunung

Sebilangan penduduk kampung mengatakan Gesang hebat, sementara yang lain menganggapnya gila. Dia masih pergi bekerja di Gunung Qomolangma pada tahun berikutnya. Orang tahu bahawa dia pernah berada di puncak, tetapi dia tidak pernah menjadi bintang. Himalaya tidak kekurangan legenda petani dan penggembala berubah menjadi pendaki gunung, dan Sherpa dari Nepal telah lama membuat jejak mereka. Gesang menghabiskan 10 tahun bersama pasukan Russell. Pada tahun 2008, Russell berpindah ke lereng selatan di sisi Nepal.

Pada tahun yang sama, obor Olimpik Beijing menuju ke puncak Gunung Qomolangma. Dengan mengiringi obor ke puncak, pemandu Tibet melatih diri untuk membina model pendakian komersial mereka sendiri.

Setelah itu, mereka mengambil alih tugas meletakkan tali jalan tahunan pada ketinggian lebih dari 6,500 meter, yang menandakan bahawa kemahiran teknikal mereka telah mendapat kepercayaan pasukan antarabangsa dan bahawa mereka semakin menguasai musim pendakian lereng utara.

Tetapi dengan peraturan pendakian gunung yang semakin ketat, penduduk biasa hanya dibenarkan menempuh jarak hingga 6,500 meter untuk mengangkut bekalan dan membersihkan sampah, memperoleh wang dengan cara yang lebih selamat.

Selepas tahun 2008, Gesang kembali menjadi penggembala di padang rumput, tahun demi tahun. Pada tahun 2018, dia terpilih menjadi ahli jawatankuasa desa, memberinya lebih banyak masa untuk tinggal di kampung. Setiap tahun sekitar bulan April atau Mei, penduduk kampung akan tetap membantu pasukan pendaki mengangkut bekalan dengan yak mereka. Dia memberi peluang ini kepada anaknya.

Tidak sampai tahun ini, ketika pekerja sementara diperlukan untuk membangun jaringan 5G bersamaan dengan pengukuran ketinggian Qomolangma, membuat Gesang kembali ke gunung.

“Kesihatan saya semakin merosot. Saya tidak banyak ke gunung sekarang,” kata Gesang. Anaknya yang lebih muda kemudiannya bersekolah di Tibet Mountaineering School. Gesang agak iri, tetapi dia mengatakan “masa yang berlainan mempunyai cara hidup yang berbeza. Tidak apa-apa seperti sekarang.”

Makna memanjat

Hampir setiap penakluk Qomolangma telah ditanya apa ertinya mendaki gunung.

“Saya gembira kerana berjaya. Ini membuktikan bahawa saya berada dalam keadaan sihat,” Gesang selalu memberikan jawapan ini.

“Kenapa mendaki?” Ini adalah persoalan utama dalam lingkaran pendakian gunung. Sukar untuk mengatakan apa-kah Gesang belum memikirkannya, atau apakah dia telah memikirkannya secara sederhana dan jelas.

“Saya rasa ada orang mahu terkenal. Tetapi saya ingin tahu. Saya ingin melihat apa yang ada di sana,” katanya. “Dan saya telah melihatnya sekarang.”

Pada akhirnya, seorang wartawan ingin melihat gambar Gesang di puncak. Dia mencari lama tetapi tidak dapat menemuinya.

“Mungkin saya kehilangannya ketika berpindah,” dia tersenyum dan mengeluarkan sehelai jaket dari bilik, yang menurutnya diberikan kepadanya oleh pasukan Russell tahun itu.

“Kamu selalu menyimpannya sebagai cenderamata?” tanya wartawan itu.

“Macam-macam. Jaketnya panas, sesuai untuk musim sejuk yang bergelora di padang rumput,” kata Gesang. – Xinhua