Penyajian ambuyat secara elegan tarik perhatian

Oleh AK Zaki Kasharan

Gambar oleh Muiz Matdani

Ambuyat merupakan makanan asasi tradisional Brunei Darussalam yang diwarisi sejak berabad lamanya yang dijadikan sebagai ganti kepada ubi mahupun nasi.

Bahkan ambuyat turut dikenali dan disantap oleh masyarakat di rantau nusantara ini misalnya di negara jiran Sabah dan Sarawak di Malaysia, di Republik Filipina dan Indonesia.

Ambuyat yang diperbuat daripada batang rumbia kemudiannya diproses menjadi tepung yang dikenali dengan tepung sagu yang mana lebih dikenali dengan nama ambulung sebagai bahan mentah utama yang digunakan dalam pembuatan ambuyat mudah didapati di negara-negara rantau Asia Tenggara.

Kini sejajar dengan perkembangan dan peredaran zaman yang semakin moden, pelbagai inisiatif dan kreativiti para pengusaha restoran tempatan di negara ini tampil untuk menarik lebih ramai generasi muda tertarik dan seterusnya meneruskan warisan makanan tradisi kebanggaan negara yang tidak asing lagi ini kepada generasi seterusnya.

Ambuyat disajikan dalam suasana mewah, elegen dan moden? Sudah setentunya ia menarik dan bunyinya seperti suatu yang baru. My Favoureat Kopitiam sejak awal tahun ini tampil kreatif dengan menawarkan menu makanan tradisional Brunei berasaskan ambuyat kepada orang ramai.

My Favoureat Kopitiam.

Apa yang menarik pada tawaran menu yang dikenali sebagai Ambuyat Experience tersebut ialah penggunaan teknologi canggih sudah semestinya menarik perhatian semua golongan peringkat umur pelanggan yang berkunjung ke restoran tersebut.

Siapa sangka, siapa menduga makanan tradisional kini telah diangkat dan disajikan seperti makanan antarabangsa lainnya yang dihidangkan di hotel-hotel mewah dan restoran bertaraf lima bintang.

Ambuyat Experience yang ditawarkan di restoran tersebut sudah semestinya menjanjikan pengalaman yang berbeza dan unik berbanding restoran lainnya yang terdapat di negara ini.

Santapan makanan yang disajikan secara berperingkat-peringkat dan mengambil masa lebih kurang satu jam tersebut dimulakan dengan penyediaan menu pembuka mulut dan diakhiri dengan sajian pencuci mulut.

Beberapa tayangan video mengenai penyediaan makanan dan yang berkaitan dengannya turut dipaparkan di meja masing-masing pelanggan menerusi paparan cahaya daripada projektor canggih di samping iringan alunan muzik tradisional menambah lagi kemeriahan menikmati jamuan di sana.

Dayang Hafizah binti Duraman selaku penyelia Restoran My Favoureat Kopitiam ketika ditemui turut menjelaskan beberapa ciri khas juga boleh disediakan di restoran tersebut selain pilihan menu yang dikehendaki oleh setiap pelanggan seperti dalam memilih reka bentuk paparan video dan muzik semasa pelanggan menikmati jamuan.

Oleh itu adalah disarankan agar para pelanggan dapat membuat tempahan lebih awal bagi memastikan segalanya dapat disiapkan pada waktunya dan mereka (pelanggan) berpuas hati dengan apa yang mereka kehendaki.

Selain itu orang ramai yang ingin mendapatkan maklumat lanjut dan terkini mengenai Restoran My Favoureat Kopitiam bolehlah mengikuti akaun instagram mereka.