Perlindungan sempadan adalah ‘sah’

BERLIN, 24 OKT – Menteri dalam negeri Jerman berkata hari ini, ia adalah ‘sah dari segi undang-undang’ untuk melindungi sempadan, selepas beberapa negeri EU meminta Brussels bayaran bagi sempadan untuk mencegah pendatang haram memasuki blok tersebut.

Gesaan itu muncul awal bulan ini, ketika Poland mengusulkan pembinaan tembok bernilai 350 juta euro (AS$410 juta) di sempadannya bersama Belarus untuk mengelak kemasukan pendatang.

EU menuduh pihak berkuasa Belarus membawa pendatang dari Timur Tengah dan Afrika masuk ke Minsk kemudian menghantar mereka ke blok dengan berjalan kaki sebagai tindak balas bagi sekatan yang dikenakan ke atas tindakan keras terhadap pembangkang.

Ketika ditanya, adakah perlu tembok sempadan Poland dibina, Menteri Dalam Negeri Jerman, Horst Seehofer berkata melindungi perbatasan adalah justifikasi kukuh.

“Ia adalah sah untuk kita melindungi sempadan luaran oleh itu penyebera-ngan sempadan tidak dapat dikesan boleh dicegah,” ujarnya kepada akhbar Bild am Sonntag hari ini.

Pertambahan pendatang yang menyeberangi secara haram ke sempadan timur EU bersama Belarus telah memberi beban besar ke atas negara-negara anggota yang tidak biasa berurusan dengan ketibaan skala besar.

Seehofer juga berkata Jerman akan meningkatkan kawalannya ke atas sempadan Jerman-Poland dan seramai 800 pasukan polis sudah pun dikerahkan.

“Jika perlu, saya sedia untuk memperkukuhkannya dengan lebih ketat,” katanya.

Menurut jumlah dari kementerian dalam negeri, sekitar 5,700 orang telah membuat perjalanan ke sempadan antara Jerman dan Poland tanpa permit kemasukan sejak permulaan tahun ini. – AFP

Para wanita menyertai tunjuk perasaan di sempadan pejabat pengawal di Micholowo untuk membantah deportasi pendatang ke Belarus pada 23 Oktober. – AFP