Perubahan budaya dan pandemik COVID-19 mempengaruhi dunia seni Itali

ROM – Salah satu cara untuk melihat pemulihan seni, menurut Roberta Tironzelli, adalah proses membuat sesuatu yang indah dari semasa ke semasa menjadi rosak dan kabur serta membantunya memulihkan semula kemegahannya.

Selama kerjaya pemulihan seni yang berlangsung lebih dari 30 tahun, Tironzelli yang berpangkalan di Rom dan kelahiran Umbria melakukan proses itu beratus-ratus kali. Tetapi dia masih berusaha untuk mengenal pasti kualiti di pusat profesionnnya.

“Setiap pemulih seni adalah sebahagian artis, saintis, sejarawan seni, juruteknik bahagian dan ikonografer,” kata Tironzelli, 55, kepada Xinhua. “Anda harus memahami karya seni dengan cara doktor memahami tubuh manusia.”

Dia mengatakan walaupun setelah bertahun-tahun bekerja, kepuasan membuat kemajuan dalam projek pemulihan tetap ada.

“Ini jenis pekerjaan pelbagai aspek yang memerlukan pelbagai kemahiran dan perhatian yang terperinci,” katanya. “Ini mencabar, tetapi saya suka melakukannya. Saya masih mendapat kegembiraan apabila melihat karya seni kembali hidup.”

Kelihatan pelancong melawat Taman Arkeologi Pompeii di Itali. – Xinhua
Seorang pelawat tidak melepaskan peluang untuk mengambil gambar semasa lawatan ke Taman Arkeologi Pompeii. – Xinhua

Karya Tironzelli berdepan sejumlah cabaran baharu selama pandemik koronavirus. Itali dilanda wabak tahun lalu dan negara itu kini berjuang untuk muncul sehingga kehidupan kembali seperti sebelumnya, tanpa penggunaan penutup mulut dan hidung, kuarantin, dan penjarakan fizikal menjadi sebagian dari perbendaharaan kata setiap penduduk – dengan cara itu, negara tersebut tidak seperti karya seni dalam proses pemulihan.

Pada pandangan pertama, Tironzelli berkata, keadaannya tidak banyak berubah untuknya semasa wabak itu. Pekerjaannya selalu menyendiri, yang tidak berubah. Tetapi anak remajanya menghabiskan banyak masa di rumah semasa wabak berbanding di sekolah, yang bermaksud tanggungjawabnya sebagai seorang ibu dan pekerjaannya harus bercampur dengan cara baharu.

Tidak banyak hubungan dengan rakan dan orang dengan dia bekerjasama. Ekonomi bergerak perlahan yang disebabkan oleh wabak itu juga memberi kesan negatif kepada galeri seni dan pengumpul, sumber pekerjaan utamanya.

Semua itu bermaksud hanya ada komisen yang lebih sedikit, walaupun dia mengatakan pandemik itu hanya mempercepat kecenderungan yang sudah dimulai.

“Berbanding dengan ketika saya mula memulihkan lukisan, teknologi dan bahan yang ada telah bertambah baik,” kata Tironzelli. “Tetapi kelemahannya adalah trend dalam dunia seni menjauh dari seni klasik yang perlu dipulihkan.”

Dia menambah, “Ada lebih sedikit orang yang menginginkan karya seni yang dilukis beratus-ratus tahun yang lalu tergantung di rumah mereka,” kata Tironzelli. “Televisyen dan aspek budaya popular lain telah mengubah selera masyarakat. Gaya seni moden yang lebih moden kini dalam fesyen.” – Xinhua