Raducanu bertemu Fernandez di final Terbuka AS

NEW York, 10 SEPT – Pemain kelahiran Britain berusia 18 tahun, Emma Raducanu kelmarin menjadi pemain pertama dalam sejarah untuk layak ke peringkat final Grand Slam apabila dia mara ke penentuan Terbuka AS menentang pemain remaja Kanada berusia 19 tahun, Leylah Fernandez.

Raducanu, yang kurang dikenali di Britain pada awal tahun ini, akan menjadi pemain termuda beraksi di final Grand Slam dalam tempoh 17 tahun selepas menundukkan pemain pilihan ke-17 dari Greece, Maria Sakkari, 6-1, 6-4.

“Saya akan beraksi di final dan saya tidak dapat mempercayainya,” kata Raducanu.

Fernandez, pemain ranking ke-73 dunia, berjaya menewaskan pemain pilihan kedua, Aryna Sabalenka dari Belarus, 7-6 (7/3), 4-6, 6-4, untuk mengesahkan kemenangan ketiga ke atas pencabar kedudukan lima teratas, aksi yang tidak pernah disaksikan sejak Serena Williams di Wimbledon pada 2012.

“Sekarang saya boleh katakan diri saya telah melakukan tugasan dengan baik untuk mencapai impian saya,” kata Fernandez.

Kedua-dua pemain remaja itu akan bertemu pada Sabtu di Stadium Arthur Ashe, yang mana salah seorang daripada mereka akan menjuarai gelaran sulung Grand Slam.

“Adakah akan ada jangkaan?” kata Raducanu. “Saya bermain dari peringkat kelayakan jadi pada dasarnya saya tidak berada di bawah tekanan.”

Ini merupakan final Grand Slam pertama di antara kedua-dua pemain remaja sejak Williams, yang ketika itu berusia 17 tahun, berjaya menundukkan lawannya berusia 18 tahun, Martina Hingis di Terbuka AS pada 1999 dan menjadi remaja kelapan final Grand Slam di era kejohanan terbuka (sejak 1968).

“Saya hanya ingin beraksi di final,” kata Fernandez. “Saya akan menikmati kemenangan ini dan akan risau mengenainya esok.”- AFP

Reaksi Emma Raducanu selepas menewaskan Maria Sakkari di peringkat separuh akhir Terbuka AS, baru-baru ini.- AP