Saturday, May 25, 2024
24.3 C
Brunei

    -

    Rahsia sahur yang menyatukan keluarga

    Salam hormat kepada pembaca setia ruangan khas ini, dengan hati yang dipenuhi dengan kehangatan Aidilfitri yang mulia, izinkan saya berkongsi sebuah kisah yang boleh jadi akan terasa dekat di hati awda, khususnya yang memiliki adik-beradik yang kerap kali leka saat waktu sahur tiba.

    Kisah ini berlaku pada minggu akhir Ramadan yang berkisar mengenai adik lelaki saya, di mana ia bukanlah suatu kisah yang besar, tetapi adalah kisah sederhana tentang dugaan yang saya dan adik-beradik saya hadapi setiap kali bulan Ramadan menjelma. Seperti biasa, amanah untuk membangunkan mereka untuk sahur terletak pada bahu saya, selaku kakak sulung yang sering kali melihat subuh sebagai momen kebersamaan yang tak ternilai.

    Bagaimanapun, adik-beradik saya itu, mereka bagai sang rembulan yang bersembunyi di balik awan, sering tidak terdengar seruan tarhim subuh yang menjadi isyarat untuk kita bersegera menyantap sahur. Namun, satu pagi yang dingin, tergerak hati saya untuk mengubah strategi saya.

    Bukan lagi dengan kejutan atau rengekan, saya memilih untuk menggoda mereka dengan bau masakan yang membelai hidung. Bermula dengan menggoreng nasi lemak berlauk yang selalu menjadi kegemaran mereka. Aroma harum santan yang memenuhi rumah, sengaja saya jadikan sebagai penyeru untuk mereka menghampiri meja makan.

    Alhamdulillah, langkah itu terbukti berhasil. Satu persatu, mereka bangun dengan mata yang masih terpejam, namun dengan hati yang terpanggil oleh semerbak harum yang meresap ke dalam setiap bilik. Lebih indah lagi, bukan hanya mereka terjaga, tetapi mereka turut serta mempersiapkan sahur, menjadikan suasana pagi itu penuh dengan gelak tawa dan keriangan yang tulus.

    Dari episod ini, saya mengambil pengajaran bahawa dalam kasih sayang ada berbagai cara untuk menyelesaikan masalah, kadang kala dengan pendekatan yang lebih lembut dan inovatif. Tidak selalu dengan kata-kata yang keras atau tindakan yang tegas, terkadang kebijaksanaan dan kreativiti yang sederhana dapat mengubah situasi dengan lebih baik.

    Semoga kisah ringkas ini dapat menjadi sumber ilham buat awda semua dalam mencipta detik-detik berharga yang mempererat ikatan kekeluargaan. Marilah kita manfaatkan waktu sahur bukan hanya sebagai rutin, tapi juga sebagai saat untuk memupuk keakraban dan kasih sayang sesama kita.

    Fyruza

    NASIHAT DANG MP

    Pertama sekali, izinkan saya merakamkan setinggi-tinggi penghargaan dan terima kasih kepada saudari Fyruza, yang telah sudi berkongsi cerita yang penuh makna dan mesej mendalam mengenai kehangatan ikatan kekeluargaan dalam konteks bangun sahur.

    Kisah yang diceritakan oleh saudari Fyruza bukan sekadar cerita mengenai adik-beradik yang susah untuk bangun sahur, tetapi sebenarnya, ia adalah pengajaran tentang pentingnya kesabaran, kreativiti, dan pendekatan yang penuh kasih sayang dalam menghadapi permasalahan keluarga, yang pada hakikatnya adalah inti dari nilai-nilai Ramadan yang kita junjung bersama.

    Gambar Freepik
    - Advertisment -

    Disyorkan Untuk Awda

    Bekas Presiden Iran, Raisi selamat dikebumikan

    MASHHAD, 24 MEI - Bekas Presiden Iran, Ebrahim Raisi telah dikebumikan di kampung halamannya di Mashhad, yang menempatkan makam suci imam kelapan penganut Syiah,...