Rangsang kreativiti anak semasa cuti sekolah

Oleh Nurdiyanah.R

Bak kata pepatah ‘Masa itu ibarat emas’, begitulah perumpamaan yang dapat menggambarkan betapa berharganya nilai masa itu di mana ia akan tetap berlalu tanpa henti dan tidak akan dapat diulang lagi walau sesaat.

Alangkah indahnya sesebuah kehidupan itu jika ia dihiasi dengan perkara-perkara yang bermanfaat. Beruntung dan berjayanya seseorang individu apabila ia mengutamakan pengurusan masa sebaik-baiknya dengan melakukan amalan yang berfaedah. Tapi jika sebaliknya, maka itulah orang-orang yang lalai dan rugi, sebagaimana dalam firman Allah SWT dalam Surah Al-Asr, ayat 1 hingga 3 yang tafsirnya:

“Demi masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan kesabaran.”

Hal ini jelas membuktikan agama Islam juga menggalakkan umatnya supaya mengurus masa dengan bijaksana, lebih-lebih apabila memiliki masa yang terluang.

Dorong anak-anak dengan bijak

Apabila tiba musim cuti persekolahan, rasa keseronokan dan kegembiraan tidak dapat dinafikan lagi terutamanya dalam kalangan anak-anak, di mana mereka dapat melakukan aktiviti yang digemari sambil meluangkan masa bersama-sama dengan ibu bapa dan ahli keluarga yang lain. Telah menjadi kebiasaan sebahagian ibu bapa untuk turut mengambil cuti semata-mata ingin meluangkan masa mereka bersama anak-anak.

Terdapat pelbagai aktiviti yang boleh dilaksa-nakan sepanjang cuti persekolahan, antaranya menerapkan amalan membaca, menulis dan mewarna.
Ibu bapa seharusnya memantau dan tidak membiarkan anak-anak mereka terus dibuai arus melalaikan daripada permainan video.

Para ibu bapa boleh mengajar anak-anak mereka dengan kemahiran hidup semasa cuti sekolah seperti memasak dan berkebun di halaman rumah.

Apa yang penting ialah saat-saat yang dijalani bersama-sama itu mampu mewujudkan kenangan terindah dalam mewarnai lembaran kehidupan kekeluargaan. Ia juga sekali gus dapat mengeratkan lagi hubungan kasih sayang sesama ibu bapa, suami atau isteri, anak-anak dan juga adik-beradik yang lain.

Sebagai ibu bapa pasti terlintas di minda pelbagai idea atau aktiviti yang ingin dilaksanakan bersama anak-anak. Namun sudah menjadi tanggungjawab para ibu bapa untuk mengatur dan merancang aktiviti bersama anak-anak dengan bijak agar masa lapang sentiasa dipenuhi dengan perkara-perkara yang berfaedah.

Dalam pada itu, anak-anak perlu dididik dengan suatu pemikiran bahawa cuti sekolah bukanlah bermaksud hanya menikmati keseronokan semata-mata tanpa adanya pengisian ilmu pengetahuan yang berguna. Dengan kata lain, buku dan amalan mengulangkaji pelajaran juga turut bercuti. Bahkan alangkah baiknya jika mereka sentiasa membekalkan diri dengan pelbagai kegiatan yang boleh meningkatkan prestasi diri meliputi perkembangan minda dan kemahiran.

Cetus produktiviti insan

Terdapat bermacam-macam aktiviti yang boleh dilaksanakan sepanjang cuti persekolahan, antaranya menerapkan amalan membaca, menulis dan mewarna, melakukan aktiviti kemahiran hidup seperti belajar memasak dan berkebun di halaman rumah.

Oleh yang demikian, setiap ahli keluarga termasuklah insan-insan tersayang di sekeliling kita seharusnya dilibatkan dengan suasana dan persekitaran yang positif dan gembira serta sekali gus menjamin masa hadapan yang lebih sihat dan bahagia dalam mengisi masa lapang melalui acara riadah seperti sukan ria bersama ahli keluarga dan juga aktiviti mendaki bukit.

Perlu diketahui juga, keluarga yang sihat merupakan tonggak penting dalam melahirkan individu dan masyarakat yang sejahtera dari segi mental dan fizikal. Bagi mencapai kesejahteraan keluarga, kesihatan dalaman dan luaran adalah penting bagi membolehkan seseorang individu melaksanakan aktiviti harian dengan baik.

Oleh itu, aktiviti sukan ringan bersama ahli keluarga di waktu pagi atau pun petang merupakan salah satu kegiatan yang perlu menjadi amalan agar kekal aktif ketika berada di rumah antaranya aktiviti zumba dan melakukan larian di persekitaran halaman rumah. Begitu juga ketika bersantai di rumah, ahli keluarga juga dapat memanfaatkan masa mereka dengan menguji minda bermain pelbagai permainan seperti congkak, pasang (permainan tradisi Brunei) dan sebagainya.

Oleh yang demikian, sepanjang cuti persekolahan ini para ibu bapa hendaklah sentiasa memantau anak-anak mereka agar dapat memanfaatkan masa lapang dengan sebaik-baiknya. Janganlah sesekali membiarkan mereka membuang masa. Kerana itu pepatah Arab juga adalah mengatakan ‘masa adalah ibarat pedang’, jika kita tidak memotongnya, maka ia akan memotong kita. Oleh itu, menghargai masa itu amatlah penting kerana masa itu adalah aset yang bernilai dalam kehidupan kita dan ia tidak boleh diputar kembali walau sesaat.