Ratu lumba basikal rangkul emas ke-17

TOKYO, 2 SEPT – Sarah Storey yang dalam keadaan emosi mengatakan bahawa dia merasa ‘terharu’ setelah menjadi atlet Paralimpik yang paling berjaya di Britain hari ini, meraih pingat emas ke-17, selepas 29 tahun meraih pingat pertamanya.

Storey memenangi acara perlumbaan basikal lebuh raya wanita C4-5 untuk merangkul emas ketiganya di Tokyo 2020, berikutan kemenangan dalam kejuaraan individu di velodrome minggu lalu dan kemenangan dalam perlumbaan ujian masa dua hari lalu.

“Saya merasa terharu, sekali lagi,” katanya kepada Channel 4 TV sejurus selepas perlumbaan sejauh 79.2 kilometer. “Saya fikir ia dimenangi oleh orang lain.

“Buat masa ini sukar untuk saya jelaskan mengenai perlumbaan tetapi saya berasa sangat bagus apabila menjadi yang pertama tiba di garisan penamat.”

Dalam cuaca sejuk dan basah di Fuji International Speedway, ratu lumba basikal, Storey mencatatkan masa dua jam 21 minit 51 saat untuk memintas rekod Mike Kenny yang meraih 16 emas yang diraih antara 1976 hingga 1988.

Dia kembali diapit oleh rakan senegaranya, Crystal Lane-Wright yang meraih tempat kedua. Sementara Marie Patouillet dari Perancis meraih pingat gangsa di belakang duo itu untuk kali kedua di Tokyo.

“Senang melihat Sarah begitu berjaya,” kata Lane-Wright. “Sekiranya saya memenangi tiga perak dalam bayangannya maka saya sangat gembira.”

Storey dan Lane-Wright itu pada awalnya membiarkan atlet dari Jerman, Kerstin Brachendorf mendahului satu minit di depan.

Mereka kemudian tanpa henti mengejarnya di pusingan terakhir di litar sejauh 13 kilometer di kaki bukit Gunung Fuji, dalam cuaca 18 darjah Celsius lebih kurang sama dengan musim panas di bandar asal Storey, di Manchester.

Storey sangat luar biasa. Dia memulakan kerjaya Paralimpiknya di kolam renang ketika berusia 14 tahun di Barcelona pada tahun 1992, di mana dia memenangi dua emas. – AFP

Pemenang pingat emas, Sarah Storey dari Britain mengesat air matanya di podium setelah menang di Sukan Paralimpik Tokyo 2020 kelmarin. – AFP