Sekatan pergerakan tingkatkan semangat keusahawanan

CARACAS, VENEZUELA – Ketika perintah kuarantin berikutan koronavirus menutup perniagaan penjual jalanan di ibu kota Venezuela, Dioselis Bello mendorong kereta ‘kafe kecil’ miliknya ke dalam rumahnya dan dibuka kembali untuk perniagaan.

Seperti kesusahan yang dihadapi kebanyakan orang, dia tidak dapat bertahan lama tanpa bekerja. Sekarang, pelanggan berjalan ke tingkap depannya untuk memesan arepa tradisional Venezuela, atau mungkin burger atau sup. Bello mengatakan perniagaan tidak seperti ketika dia menggunakan tambak mudah alihnya di jalan yang ramai, tetapi dia gembira mendapat pendapatan.

“Saya tidak boleh mengeluh,” kata Bello, 49 tahun. “Dengan cara ini, sekurang-kurangnya saya ada di rumah dan saya dapat bekerja.”

Dia merupakan salah seorang dari rakyat Venezuela yang telah menyesuaikan diri dengan sekatan kuarantin yang ketat dengan mengubah kediaman dan tempat lain menjadi restoran atau kedai sementara.

Kes pertama COVID-19 di Venezuela pada lima bulan yang lalu diikuti oleh tindakan perintah kuarantin yang menutup perniagaan dan menyebabkan banyak yang tidak bekerja.

Rosmer Diaz, seorang pegawai kerajaan menyusun barang jualannya di dalam sebuah kedai kecil yang asalnya tempat pembuangan sampah di pangsapurinya. – AP
Dioselis Bello, pemilik perniagaan makanan jalanan ‘La Flaca’ ketika menanti pelanggan-nya. – AP
Pablo Emilio Buitrago memasak burger yang dipesan pelanggannya di dalam rumah teman wanitanya di San Agustin. – AP
Edward Sepulveda menunjukkan promosi perniagaannya pada setiap pemandu kereta yang melintasi tempat dia berniaga. – AP

Pandemik tersebut melanda krisis ekonomi yang menyebabkan kesukaran kepada kebanyakan peniaga untuk terus bertahan dan terdapat sebahagian daripada mereka telah menutup terus perniagaan mereka.

Walaupun terdapat tindakan tegas, pegawai Venezuela melaporkan bahawa koronavirus telah menyebabkan sekurang-kurangnya 337 mati dan sekitar 40,000 yang sakit. Pengkritik mengatakan jumlahnya mungkin jauh lebih tinggi.

Jalan Santa Rosalia di kawasan miskin di tengah-tengah Caracas dulu penuh dengan kereta sorong makanan yang menawarkan makanan jalanan sepanjang malam. Tetapi kini ia semakin sunyi di mana dahulunya orang ramai yang kelaparan membeli makanan pada lewat malam.

Sebagai gantinya, Bello kini menyalakan kon lalu lintas berwarna jingga di depan rumahnya untuk memikat pelanggan. Di dalam, dia menyiapkan makanan mereka dan kemudian membawanya, dibungkus dengan kertas, melalui palang besi di tingkapnya.

Bello mengatakan bahawa dia merindui suasana jalan raya yang meriah, dan perintah penutupan telah membuat sedikit penghasilan yang digunakan untuk membiarkannya menjimatkan wang. Tetapi dia tidak mengeluh.

“Paling tidak saya selamat,” katanya. “Saya berasa baik.”

Di sebelahnya, Isabel Quevedo, 42, mula menjual gula-gula, roti dan minuman ringan dari tingkap rumahnya setelah tiba-tiba diberhentikan dari sebuah kedai pakaian yang ditutup kerana wabak itu.

Pekerjaan itu telah membolehkannya untuk menampung kehidupannya dan cucunya. Pada hari yang baik, dia memperoleh lebih banyak daripada gaji minimum bulanan yang diperolehinya di kedai dan dia meragui akan kembali.

“Apabila virus itu berakhir, saya membayangkan akan ada lebih banyak orang yang datang ke sini untuk berbelanja,” katanya, sambil menambah bahawa polis tidak mengganggunya. “Selagi saya memakai penutup mulut dan hidung, saya terus dapat menjual barang dari dalam rumah saya.”

Semangat keusahawanan yang serupa mendorong Rosmer Diaz, seorang pegawai kerajaan berusia 28 tahun, menukar tempat pembuangan sampah bangunan pangsapuri awamnya, sebuah bilik di tingkat bawah seukuran almari besar menjadi sebuah kedai kecil yang menjual makanan dan keperluan dapur.

Dia mengetengahkan idea itu sebelum wabak itu setelah penduduk bangunan memutuskan untuk menutup tong sampah di semua enam tingkat kerana tidak ada yang mengosongkan tempat pembuangan. Dia merasa kecewa kerana gaji penjawat awamnya terus menyusut kerana inflasi.

Kuarantin mendorongnya untuk bertindak. Sekarang, Diaz menumpukan tisu tandas, makanan dalam tin dan beg pasta di bawah laluan terbuka yang digunakan untuk menyalurkan sampah yang jatuh dari pangsapuri di atas.

“Ini merupakan pendapatan tambahan kecil-kecilan untuk keluarga saya,” katanya. “Gaji yang kita peroleh dalam pentadbiran awam kurang dan tidak realistik.” – AP