Semua digalakkan daftar BruHealth

Oleh Syahmi Hassan

BANDAR SERI BEGAWAN, 5 JUN – Menteri Kesihatan, Yang Berhormat Dato Seri Setia Dr Haji Mohammad Isham bin Haji Jaafar berharap lebih ramai lagi akan mendaftar bagi aplikasi BruHealth agar dapat memberikan keyakinan kepada Kementerian Kesihatan untuk membuat pelonggaran sekatan seterusnya.

Ini kerana menurut Yang Berhormat Dato, setakat ini hanya 5,000 lebih daripada puluhan ribu premis sahaja yang baharu mendaftar dalam aplikasi tersebut walaupun penggunaannya belum dimestikan namun ia adalah digalakkan untuk mereka berbuat demikian bagi memastikan keselamatan orang ramai.

Perkara itu dijelaskan oleh Yang Berhormat Dato semasa menjawab persoalan berhubung aplikasi BruHealth sama ada dimestikan atau tidak, dalam sesi soal jawab pada Sidang Media bagi Situasi Terkini Jangkitan COVID-19 di Negara Brunei Darussalam yang berlangsung di Dewan Al-‘Afiah, Kementerian Kesihatan, hari ini.

Menurutnya lagi, walaupun aplikasi tersebut terdapat sedikit kekurangan berkaitan mereka yang tidak dapat memuat turun aplikasi itu disebabkan versi sistem telefon pintar yang lama, tetapi dengan adanya PremiScan yang dilancarkan baru-baru ini sedikit sebanyak dapat membantu individu terbabit.

“Akan tetapi, jika aplikasi itu sudah stabil dan selesa digunakan, kami mungkin akan mengumumkan penggunaannya sebagai mandatori,” jelasnya.

Bagi orang ramai yang tidak mempunyai aplikasi BruHealth dalam telefon bimbit mereka, Yang Berhormat Dato mengesyorkan kepada premis-premis berkaitan untuk pergi ke laman sesawang healthinfo.gov.bn untuk mendaftarkan pelanggan tersebut, bagi mendapatkan kod QR khusus bagi pelanggan berkenaan.

“Di sana, sebelum mengeluarkan kod QR, (laman pendaftaran) ada membuat penilaian status kesihatan (untuk pelanggan berkenaan), barulah kod QR dikeluarkan. Jadi pelanggan ini cuma perlu membawa kod QR ini dan PremiScan akan membolehkan sesebuah kedai untuk mengimbas kod QR berkenaan,” jelas Yang Berhormat Dato.