Sepanyol bergelut terap skim pendapatan asas minimum

MADRID, 30 OGOS – Tiga bulan setelah Sepanyol bergegas melancarkan skim pendapatan asas minimum memerangi lonjakan kemiskinan akibat pandemik COVID-19, program itu buntu kerana permohonan mendadak.

Langkah itu adalah janji yang dibuat oleh kerajaan gabungan sayap kiri Perdana Menteri Pedro Sanchez, yang mengambil alih jawatan pada bulan Januari, menyatukan parti Sosialisnya dengan Podemos sebagai rakan muda.

Skim ini diluluskan pada akhir Mei lalu bertujuan untuk menjamin pendapatan 462 euro (AS$546) sebulan untuk orang dewasa yang tinggal sendirian, sementara untuk keluarga, akan ada tambahan 139 euro setiap orang, sama ada dewasa atau kanak-kanak, sehingga maksimum bulanan 1,015 euro bagi setiap rumah.

Ia dijangka menelan belanja negara sehingga tiga bilion euro (AS$3.5 bilion) setahun.

Kerajaan memutuskan untuk meneruskan pelancaran program itu kerana pandemik COVID-19, yang telah melanda Sepanyol dengan teruk dan menghancurkan ekonominya, menyebabkan barisan panjang mengambil di bahagian makanan secara percuma.

Dari 750,000 permohonan yang diajukan sejak 15 Jun ketika kerajaan mula menerima permintaan, 143,000 atau 19 peratus telah dianalisis dan 80,000 disetujui, menurut kenyataan jaminan sosial yang dikeluarkan pada 20 Ogos. – AFP