Sinabung kembali aktif

MEDAN, INDONESIA, 23 OGOS – Deruman gunung berapi Sinabung menggegarkan Indonesia hari ini selepas dilihat mengeluarkan abu panas dan kepulan asap berwarna kelabu ke udara.

Pihak berkuasa kini sedang memantau sebarang pergerakan aktif Gunung Sinabung di Sumatera itu, salah sebuah pulau utama Indonesia, setelah peningkatan pergerakan aktif dikesan beberapa minggu terakhir.

Gunung berapi itu mengeluarkan kepulan asap dan debu sehingga 1,000 meter ke udara hari ini, dengan abu panas dipercayai bertebaran sehingga 1 kilometer (0.6 batu) ke tenggara, kata Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi Indonesia.

Penduduk kampung disarankan untuk tidak berada sekurang-kurangnya lima kilometer dari kawasan kawah dan harus mengetahui bahaya lahar, kata agensi itu.

Perjalanan udara tidak dipengaruhi oleh abu setakat ini, kata Kementerian Pengangkutan.

Tidak ada korban jiwa akibat letusan itu, kata Armen Putra, seorang pegawai di pos pemantauan Sinabung. Dia mengatakan kampung-kampung di luar zon merah tidak berada dalam keadaan bahaya.

Kira-kira 30,000 orang terpaksa meninggalkan kediaman di sekitar Sinabung dalam beberapa tahun terakhir. Sinabung sepanjang 2,600 meter (8,530 kaki) tidak aktif selama empat abad sebelum meletus pada tahun 2010, membunuh dua orang. Letusan lain pada tahun 2014 mengorbankan 17 orang, sementara tujuh lagi maut dalam letusan 2016.

Sinabung adalah antara lebih dari 120 gunung berapi yang masih aktif di Indonesia, dipercayai terjadi akibat pergolakan gempa bumi dan lokasinya yang berada di Lingkaran Api Pasifik. – AP

Gunung Sinabung dilihat mengeluarkan kepulan asap tebal ke udara di Karo, Sumatera Utara, kelmarin. – AFP