Status beras basmati jadi perdebatan dua negara

LAHORE, PAKISTAN – Dari briyani hingga pilau, landskap kulinari Pakistan dan India ditentukan oleh basmati, beras panjang yang sekarang menjadi pusat pertikaian terbaharu antara pesaing.

India telah memohon tanda dagang eksklusif yang akan memberikan hak pemilikan tunggal atas hak milik basmati di Kesatuan Eropah, memicu perselisihan yang dapat menimbulkan pukulan hebat terhadap kedudukan Pakistan dalam pasaran eksport penting.

“Ini seperti menjatuhkan bom atom pada kita,” kata Ghulam Murtaza, pemilik bersama Al-Barkat Rice Mills di selatan Lahore, bandar kedua terbesar di Pakistan.

Pakistan segera menentang langkah India untuk mendapatkan Petunjuk Geografi Terlindung (PGI) dari Suruhanjaya Eropah. India adalah pengeksport beras terbesar di dunia, menjana pendapatan tahunan AS$6.8 bilion, dengan Pakistan di kedudukan keempat pada AS$2.2 bilion, menurut angka PBB. Kedua-dua negara merupakan negara yang hanya mengeksport basmati secara global.

“(India) telah menyebabkan semua kekecohan di sana sehingga mereka entah bagaimana dapat merebut salah satu sasaran pasaran kami,” kata Murtaza, yang ladangnya hampir lima kilometer dari perbatasan India.

Kelihatan seorang pekerja (kanan) mengisi karung dengan beras di Al-Barkat Rice Mills di pinggiran Lahore. – AFP
Petani memeriksa butiran padi semasa proses penapisan. – AFP
Seorang pekerja memegang alat yang digunakan untuk menyebarkan biji-bijian beras, sebelum proses penapisan. – AFP
Dua orang pekerja menuang beras ke dalam mesin untuk proses penapisan. – AFP
Gambar bertarikh 31 Mac 2021 menunjukkan beberapa pekerja memunggah karung beras di Al-Barkat Rice Mills. – AFP

“Seluruh industri beras kami terjejas,” tambahnya.

Dari Karachi ke Kolkata, basmati adalah makanan asasi di seluruh Asia selatan.

Makanan ini dimakan bersama kari daging dan sayur-sayuran pedas, dan briyani merupakan hidangan utama tidak berkesudahan yang dihidangkan pada majlis perkahwinan dan perayaan di kedua-dua negara, yang hanya berpisah setelah merdeka dari pemerintahan kolonial Inggeris pada tahun 1947.

Sejak itu mereka telah berperang dalam tiga peperangan, dengan pertempuran terbaharu pada tahun 2019 yang melibatkan serangan udara rentas sempadan pertama dalam hampir 50 tahun. Hubungan diplomatik tegang selama beberapa dekad dan kedua-dua negara secara rutin berusaha untuk saling bertikai di pentas antarabangsa.

Pasaran yang sangat penting

Pakistan telah memperluas eksport basmati ke EU selama tiga tahun terakhir, memanfaatkan kesukaran India untuk memenuhi piawaian racun perosak Eropah yang lebih ketat.Kini memenuhi dua pertiga dari permintaan tahunan sekitar 300,000 tan di rantau ini, menurut Suruhanjaya Eropah.

“Bagi kami, ini adalah pasaran yang sangat penting,” kata Malik Faisal Jahangir, naib presiden Persatuan Pengeksport Beras Pakistan, yang mendakwa basmati Pakistan lebih organik dan ‘lebih berkualiti’.

Status PGI memberikan hak harta intelek untuk produk yang dikaitkan dengan kawasan geografi di mana sekurang-kurangnya satu peringkat pengeluaran, pemprosesan, atau tempat penyediaan berlaku.

Teh Darjeeling India, kopi dari Colombia dan beberapa daging Perancis adalah antara produk popular dengan status PGI.

Ini berbeza dengan Hak Cipta Asal yang Dilindungi, yang memerlukan ketiga-tiga tahap berlangsung di wilayah yang bersangkutan, seperti kes keju brie Perancis atau gorgonzola Itali.

Produk sedemikian dilindungi secara sah dari tiruan dan penyalahgunaan di negara-negara yang terikat dengan perjanjian perlindungan dan cap pengiktirafan kualiti membolehkan mereka menjual dengan harga lebih tinggi.

India mengatakan ia tidak menyatakan dalam permohonannya sebagai satu-satunya pengeluar beras khas yang ditanam di kaki bukit Himalaya, tetapi memperoleh status PGI akan tetap memberikan pengiktirafan ini.

“India dan Pakistan telah mengeksport dan bersaing dengan cara yang sihat di pasar yang berlainan selama hampir 40 tahun … Saya menyangka PGI tidak akan mengubahnya,” kata Vijay Setia, bekas presiden Persatuan Pengeksport Beras India, kepada AFP.

Warisan bersama

Menurut peraturan EU, kedua-dua negara mesti berusaha untuk merundingkan resolusi secara persahabatan pada bulan September, setelah India meminta tempoh dipanjangkan selama tiga bulan, kata jurucakap Suruhanjaya Eropah kepada AFP.

“Dari segi sejarah, kedua-dua reputasi dan wilayah geografi (untuk basmati) adalah umum bagi India dan Pakistan,” kata penyelidik undang-undang Delphine Marie-Vivien.

“Sudah ada beberapa kes penentangan terhadap aplikasi indikasi geografi di Eropah, dan setiap kali terdapat kesepakatan.” Setelah bertahun-tahun penundaan, kerajaan Pakistan pada bulan Januari batasan di mana basmati dapat dituai di negara ini. Ia juga mengumumkan akan memberikan status perlindungan serupa kepada garam Himalaya merah jambu dan produk pertanian kebangaan yang lain.

Pakistan berharap dapat meyakinkan India untuk menyerahkan ‘permohonan bersama’ atas nama warisan bersama untuk mewakili beras basmati, kata Jahangir.

“Saya yakin kita akan mencapai penyelesaian (positif) tidak lama lagi… dunia tahu bahawa basmati berasal dari kedua-dua negara,” tambahnya.

Sekiranya kesepakatan tidak dapat dicapai dan EU membuat keputusan yang memihak kepada India, Pakistan dapat tampil ke pengadilan Eropah, tetapi proses peninjauan yang panjang dapat membuat industri berasnya tidak berfungsi. – AFP