Sungai Kenya lubuk penggemar pancing layang

MATHIOYA, KENYA – Dengan memiliki kelincahan seperti seorang lelaki muda, John Ngaii Moses dengan mahirnya mengikat umpan di tali pancingnya, dan melompat ke atas batu berlumut, lalu dilontarkan ke sungai yang mengalir di negara teh, Kenya. “Saya dapat mengikat umpan pada waktu malam tanpa cahaya,” kata pemancing berusia 60 tahun itu sambil tersenyum, menjentik tali pancingnya dengan perlahan ke perairan yang bersih.

Apa yang dilakukan Moses merupakan sesuatu yang jarang berlaku di Kenya, di mana memancing untuk rekreasi tidak popular atau difahami secara meluas, bahkan dilihat dengan berhati-hati sebagai sisa-sisa zaman penjajahan.

Tetapi negara ini memiliki tempat yang istimewa bagi dunia pancing layang (fly fishing), dan para peminat percaya sukan yang mudah difahami ini dapat mencipta pekerjaan dan mendorong generasi akan datang untuk melindungi sungai.

Kenya mempunyai salah satu kelab memancing tertua di Afrika, dan industri umpan pancing layang yang selama beberapa dekad telah membekalkan umpan buatan tangan kepada pemancing dari Norway ke New Zealand.

Pengunjung datang dari seluruh dunia untuk memancing di sungai dataran tinggi dan tasik Alpine, di mana British memperkenalkan ikan trout pada awal 1900an. Ikan tidak menarik pelancong seperti haiwan spesies kucing besar di savana Kenya tetapi apa yang ditawarkan untuk pemancing yang berani tidak kurang hebatnya.

Pemilik Ojoo fishing flies designers, John Nyapola (kiri) bersama Eduard Adom (tengah) dan Peter Obara, membuat umpan pancing layang di bengkel mereka di Kinoo, Nairobi. – AFP
Pemandu memancing John Ngaii Moses melontar tali pancing di perairan sungai Githugi di Mathioya Constituency, Muranga County, Kenya. – AFP

Hanya dua jam perjalanan dari Nairobi, di mana Sungai Mathioya terbentang di bawah Aberdare Range, negara perikanan utama bertemu dengan hutan belantara yang dihuni oleh badak hitam dan gajah. “Bayangkan menghabiskan waktu pagi… memancing dan petang mengambil gambar haiwan-haiwan liar. Di mana lagi anda boleh mendapatkannya?” kata Zac Gichane, pemilik Aberdare Cottages and Fishing Lodge, sebuah resort yang menghadap ke Mathioya.

Dia mengatakan pancing layang adalah industri global bernilai berbilion dolar untuk pengembangan di Kenya. “Ini adalah negara yang indah. Dua jam dari Nairobi dan anda menjumpai sungai yang jernih, sebuah desa yang damai, kehijauan… Peluang di sini tidak terbatas.”

Perniagaan besar

Gichane mencari umpan pancing layangnya dari pembuat umpan Kenya yang ciptaannya halus dan terperinci telah menjadi andalan para pemancing di seluruh dunia. Umpan buatan ini memiliki ukuran yang kecil sehingga bertengger di hujung jari, direka untuk meniru serangga tertentu yang dimakan oleh ikan trout, salmon dan spesies lain. Moses lebih suka ‘royal coachman’ secara tradisional dibuat dengan bulu dan ekor kerana menyerupai kupu-kupu asli dari Mathioya yang mampu membawa ikan trout ke permukaan.

Data yang boleh dipercayai tidak banyak, tetapi beberapa anggaran menunjukkan satu dari tiga umpan yang digunakan di Eropah berasal dari Kenya, sementara berjuta-juta lagi dihantar ke Amerika Syarikat, Kanada dan pasaran pemancing lain. “Ini adalah perniagaan besar di Kenya. Ia mewujudkan pekerjaan kepada orang ramai,” kata John Nyapola, yang mengendalikan Ojoo Fishing Flies Designers.

Di bengkel kecilnya di luar Nairobi, bulu flamingo, bulu arnab dan pelbagai jenis bulu dan kain mengotori meja pembuatan di mana pesanan khas dari Kanada, Australia dan Jepun diikat secara individu. “Kami membuat semuanya,” kata Jane Auma, tukang pembuat umpan veteran dengan pengalaman 32 tahun, menunjukkan katalog yang digunakan yang memperincikan 1,000 reka bentuk daya tarikan individu.

Nama-nama seperti ‘Woolly Bugger’, ‘Copper John’ dan ‘Irresistible Adams’ sangat membingungkan kebanyakan pelapis seperti sukan itu sendiri. “Kami memancing, tetapi kami tidak menggunakan umpan pancing layang. Kami menggunakan jaring, dan kami mencuba menangkap semuanya,” kata Auma sambil tertawa.

Warisan kami

Sebaliknya, pemancing layang mengembalikan apa sahaja yang mereka tangkap ke sungai, untuk mengelakkan penangkapan ikan berlebihan. Gichane mengatakan etos tangkap dan lepas dianggap ‘tidak masuk akal’ oleh orang Kenya yang memancing untuk mendapatkan makanan. Ada juga yang menganggap sukan ini sebagai impian yang pelik.

Beberapa dekad yang lalu, lembah Mathioya adalah pusat penentangan antikolonial, dan mengalami tindak balas British. Gichane mengatakan sebelum kemerdekaan pada tahun 1963 dan bahkan beberapa waktu kemudian banyak orang Kenya tidak berani memegang joran. – AFP