Suspek anti-polis dipenjara sehingga 25 tahun

KAHERAH, 28 Julai – Mahkamah tentera Mesir menjatuhi hukuman 58 orang pendukung Ikhwan Muslimin yang dihukum penjara 25 tahun atas keganasan anti-polis pada akhir 2013, lapor akhbar Ahram yang dilaporkan oleh kerajaan.

Suspek didakwa melakukan serangan di sebuah balai polis di Wilayah Minya Mesir pada bulan-bulan terakhir setelah pembongkaran bekas Presiden Islam Mohamed Morsi pada pertengahan tahun 2013.

Lima defendan dijatuhi hukuman 15 tahun penjara, lima hingga 10 tahun dan dua lagi hingga tujuh tahun, kata harian itu.

Berikutan penyingkiran Morsi, anggota Ikhwan dan penyokong yang marah melancarkan beberapa serangan ke atas institusi kerajaan dan gereja-gereja Koptik di seluruh negara pada bulan Ogos 2013.

Morsi, bersama dengan tokoh-tokoh terkemuka di kalangan Ikhwannya, diberikan hukuman mati dan hukuman penjara kerana membunuh penunjuk perasaan, mengintip negara-negara asing dan jenayah lain pada tahun 2015.

Pada bulan November 2016, hukuman mati Morsi dibatalkan oleh mahkamah kasasi. Sejak penyingkiran Morsi, Mesir telah memerangi gelombang keganasan yang semakin meningkat yang menyebabkan beratus-ratus anggota polis dan tentera mati, kebanyakannya dituntut oleh kumpulan militan yang berpengkalan di Sinai yang setia kepada Islamic State. – Xinhua