Syiling emas zaman awal Islam ditemui

BAITULMAQDIS, 24 OGOS – Ahli arkeologi Israel pada hari ini mengumumkan penemuan kumpulan syiling emas, iaitu syiling pada awal Islam yang dijumpai semasa penggalian penyelamat baru-baru ini berhampiran di pusat bandar Yavne.

Koleksi sebanyak 425 syiling emas yang lengkap, paling banyak berasal dari zaman Bani Abbasiyah sekitar 1,100 tahun yang lalu, adalah penemuan sangat jarang ditemukan, kata ahli arkeologi Israel, Liat Nadav-Ziv dan Elie Haddad dalam satu kenyataan bersama.

Penemuan tersebut, yang digali oleh sukarelawan muda, juga termasuk menemukan ratusan keratan kecil dari syiling emas yang juga digunakan sebagai nilai yang lebih kecil.

Robert Kool, seorang pakar wang syiling dengan pihak berkuasa kuno, mengatakan analisis awal menunjukkan duit syiling itu berasal dari akhir abad ke-9, yang dianggap sebagai zaman keemasan Khalifah Abbasiyah yang menguasai sebahagian besar Timur dan Afrika Utara. Penemuan itu adalah antara duit syiling kuno terbesar yang terdapat di Israel.

Pada tahun 2015, penyelam amatur menemui sekitar 2,000 syiling emas di lepas pantai kota pelabuhan kuno Caesarea yang bertarikh pada zaman Fatimiyyah pada abad ke-10 dan ke-11.

“Mereka berharap kajian dari penemuan itu akan memberitahu kita lebih banyak mengenai sejarah zaman dahulu yang kita masih tahu sedikit,” kata Kool. – AFP

Seorang pekerja menggali duit syiling emas yang berasal dari zaman khalifah Abbasiyah. Lembaga Antikuiti Israel berkata mereka menemukan 425 keping syiling emas yang dikatakan berusia 1,100 tahun, ditemui di kawasan perindustrian zaman Abbasiyah. – AFP