Teksi laut dijangka atasi masalah lalu lintas di Istanbul

ISTANBUL – Sinem Dedetas, ketua Istanbul City Lines, berharap teksi laut yang baharu dihasilkan dapat membantu mengurangkan kesesakan lalu lintas di bandar.

“Salah satu cara terbaik untuk mengurangkan kesesakan di kota ini adalah dengan meningkatkan kecekapan perjalanan laut dengan alternatif yang mudah,” kata Dedetas.

Dikelilingi oleh Laut Hitam, Laut Marmara, dan Selat Bosphorus yang mengalir di antara, kota Turki yang paling padat di Istanbul, dengan lebih dari 16 juta orang penduduk dan hampir lima juta kenderaan berdaftar, telah lama menghadapi kesesakan lalu lintas yang kronik.

Masalahnya bertambah serius sepanjang tahun lalu kerana orang ramai tidak berulang-alik menggunakan pengangkutan awam kerana pandemik COVID-19.

Tahun lalu, Dedetas mengemukakan idea untuk menghasilkan teksi laut terkecil yang dapat mengakses tempat masuk atau dermaga kecil di laut Istanbul. Kapal-kapal itu dirancang memiliki panjang 11.95 meter dan lebar 4.4 meter.

Kelihatan para penumpang duduk di dalam teksi laut. – Xinhua
Sebuah teksi laut yang diharap dapat membantu mengurangkan kesesakan lalu lintas di Istanbul, Turki. – Xinhua

Dedetas dan pasukannya bertujuan menjaga harga rendah untuk mendorong sebahagian besar penduduk termasuk pelajar menggunakannya. Oleh itu, mereka tidak menggunakan institusi perantara dan menghasilkan keseluruhannya dalam negeri di Halic Shipyard, yang ditubuhkan pada tahun 1455 di pinggir Golden Horn semasa era Uthmaniyyah.

Dalam jangka waktu yang singkat sejak Januari, pasukan itu telah menghasilkan 45 teksi laut, masing-masing mampu membawa 10 orang pada satu masa. Para penumpang akan dapat mengakses teksi secara berasingan melalui aplikasi. Selepas enam bulan, perancang bandar akan mengubah amalan menjadi sistem perkongsian.

Dedetas menyatakan lebih banyak teksi laut dapat dihasilkan untuk digunakan sebagai bas sekolah baharu untuk pelajar universiti dalam tempoh yang akan datang dan kedua-dua universiti telah menghantar pesanan mereka ke perancang bandar.

“Tetapi disebabkan kapal-kapal itu rekaan baharu, kita terpaksa memantau prestasinya di perairan buat sementara waktu. Kita mungkin perlu melakukan beberapa perbaikan sebelum meneruskan permintaan universiti,” katanya.

Su Meric, seorang pelajar berusia 18 tahun di Universiti Kadir Has di pinggir Golden Horn, tinggal di daerah Maltepe di sepanjang Laut Marmara di sisi Asia.

“Bayangkan bas sekolah adalah teksi laut. Saya dapat pergi ke sekolah dalam masa yang singkat dengan menghirup udara laut segar tanpa terperangkap dalam kesesakan lalu lintas,” kata Meric kepada Xinhua dengan penuh semangat.

Perancang bandar membuat 650 perjalanan setiap hari untuk menghubungkan kejiranan Istanbul di sepanjang laut, dengan harga antara 4.03 dan 6.33 lira Turki (AS$0.51- 0.75), sementara penggunaan teksi laut, yang jumlahnya saat ini sangat sedikit, sudah lama tidak digunakan lagi. – Xinhua