Tempuh penerbangan 56 jam demi bekalan perubatan

BUENOS AIRES – Setelah terbang sejauh 38,000km dalam sekitar 56 jam, penerbangan langsung pertama dari China ke Argentina mendarat di Buenos Aires pada 18 April lalu, dengan membawa bekalan perubatan yang sangat diperlukan untuk mengatasi COVID-19.

Untuk memerangi wabak COVID-19, Argentina dan China melakukan penerbangan langsung yang pertama pada hujung minggu lalu untuk membekalkan negara Amerika Selatan itu dengan peralatan perubatan yang sangat diperlukan.

Penerbangan pertama, yang mendarat pada 18 April lalu di Lapangan Terbang Antarabangsa Ezeiza di ibu negara, menyampaikan sekitar 13 tan bekalan dari Shanghai, termasuk peralatan pelindung diri yang penting untuk pekerja kesihatan.

“Kami sangat gembira, berpuas hati dan terharu,” kata gabenor Buenos Aires, Axel Kicillof sambil menyambut penerbangan itu.

“Hari ini seluruh dunia mengetahui betapa sukarnya mendapatkan peralatan dan barangan pelindung diri di tengah wabak itu,” kata Kicillof, sambil menyatakan bahawa kargo pada 18 April itu akan diedarkan kepada pekerja perubatan di seluruh wilayah.

Para juruterbang bergambar sebelum berlepas ke Shanghai, China. – Xinhua
Gambar bertarikh 18 April 2020, menunjukkan sebuah kapal terbang sewa yang membawa kira-kira 13 tan bekalan dari Shanghai China, termasuk peralatan pelindung diri yang penting untuk pekerja penjagaan kesihatan, mendarat di Lapangan Terbang Antarabangsa Ezeiza di Buenos Aires, Argentina. – Xinhua

Penerbangan yang mengambil masa 56 jam itu, melakukan perhentian pengisian bahan bakar di Auckland, yang dilakukan oleh Argentina Airlines (AR), dan memerlukan 12 kru juruterbang dan pembantu juruterbang, empat juruteknik dan dua pengirim untuk mengkoordinasikan kargo.

Terletak di hemisfera barat daya, Buenos Aires, ibu negara Argentina dan merupakan salah satu bandar paling jauh dari Shanghai, menambah cabaran untuk mengatur penerbangan langsung antara kedua-dua bandar.

Tanpa pengalaman penerbangan sebelumnya antara kedua-dua buah negara, pakar dan juruteknik penerbangan harus terlebih dahulu merangka laluan logistik, yang melibatkan penyesuaian pesawat penumpang Airbus 330-200, sehingga dapat mengangkut 84 peratus lebih banyak kargo dari biasanya.

“Kami sangat gembira dengan penerbangan ini, yang unik dan belum pernah terjadi sebelumnya bagi syarikat ini,” kata Presiden AR Pablo Ceriani.

Pesawat kedua berlepas dari Argentina pada 21 April untuk membawa lebih dari 13 tan muatan perubatan di Shanghai, dan kembali pada hari Selasa lalu. Gustavo Caponelli, komandan penerbangan kedua, memberitahu media mengenai cabaran laluan tersebut.

“Diberikan jenis pesawat dan jarak yang lebih jauh, penerbangan di atas laut (Pasifik) tidak dapat dilakukan seperti biasa, tetapi harus lebih dekat ke Pulau Easter dan Tahiti untuk dapat sampai ke New Zealand dan dari sana langsung ke Shanghai,” kata juruterbang itu.

Inisiatif dua hala merangkumi persahabatan dan kerjasama lama antara kedua-dua negara.

“Bagi kami, bantuan antarabangsa adalah asas, penting dan sangat diperlukan, kerana kami menghadapi masalah yang tidak kami kenalpasti,” kata Caponelli.

“Saya percaya pengalaman ini membuktikan pentingnya kerjasama antarabangsa, dan setiap orang harus mempunyai fikiran yang sama,” tambahnya.

Carlos Gecco, yang juga juruterbang untuk penerbangan kedua, mengatakan “penerbangan ini istimewa. Ia merupakan suatu penghormatan kerana dapat memberikan sumbangan kecil saya dalam pertempuran ini yang sedang kita harungi sekarang.”

Menurut AR, enam penerbangan lagi dijadualkan pada 20, 23 dan 28 April dan 4, 6 dan 8 Mei. – Xinhua