Tuntut, pelajari ilmu baharu

Oleh Yusrin Junaidi

Ilmu tidak akan dapat diperolehi jika tidak dicari mahupun dipelajari. Kena ada ilmu barulah ada kemajuan.

Oleh itu, jika hendak menjadi seorang yang berilmu dan berwawasan tinggi, ilmu perlu dituntut sebanyak mungkin dan diperluaskan serta ditambah dari semasa ke semasa sebagai pedoman dalam kehidupan duniawi dan ukhrawi.

“Dari sinilah, guru memainkan peranan dalam membentuk generasi yang berilmu dan berakhlak mulia. Amanah yang dipertanggungjawabkan ke atas mereka itu perlu digalas sebaik mungkin bagi mencorakkan kecemerlangan dan kegemilangan bangsa dan negara mengikut kemajuan teknologi dan pendekatan yang terkini,” kata mantan guru, Haji Mohidi bin Pengarah Haji Basi.

Menurut Haji Mohidi yang mempunyai pengalaman mengajar dari peringkat sekolah rendah sehingga ke peringkat menengah, guru yang komited dengan tugasnya dan sanggup berkorban demi kejayaan, kepandaian anak didiknya boleh menjadi contoh teladan kepada para pelajar.

Seorang guru wajar untuk mempunyai akhlak yang mulia kerana sikap, didikan dan perangai mereka sedikit sebanyak akan mendorong dan mempengaruhi anak didik mereka.

Haji Mohidi mengatakan ilmu tidak akan dapat diperolehi jika tidak dicari mahupun dipelajari.
Dayang Farhanah Faezah Sururul Nadzirah mengatakan dengan adanya teknologi masa kini, segalanya menjadi amat mudah untuk mendapatkan ilmu pengetahuan.
Menuntut ilmu amatlah penting dalam kehidupan harian kita dan kepada manusia untuk memperbaiki kehidupan. Ilmu boleh diumpamakan pelita yang menerangi kegelapan hidup manusia dan bagi membezakan manusia dengan haiwan. – Gambar fail Muiz Matdani

Dalam pada itu, guru haruslah berusaha dan sentiasa meningkatkan prestasi pengajarannya dengan lebih kreatif, bermotivasi tinggi, berinovatif dan sentiasa efektif dalam tatacara pendekatannya, menggunakan pelbagai strategi dan kaedah pengajaran yang berkesan akan pastinya dikenang dan dihargai oleh setiap pelajar atau penuntut bukan hanya sampai ke akhir hayat, namun juga sehingga ke jannah kelak, ujar beliau.

Bila berbicara tentang Wawasan Brunei 2035, pastinya kita juga bermaksud membicarakan tentang kemajuan dan ilmu pengetahuan.

Tanpa ilmu kita tidak akan dapat membuat sebarang perancangan yang mampu menjadi sukat-sukat asas bagi mencapai kejayaan dalam apa-apa jua program atau hala tuju.

Sudah pastinya salah satu bidang yang menerapkan gudang ilmu adalah mengenai dengan persekolahan baik dari sekolah rendah, menengah, vokasional, politeknik dan apatah lagi di peringkat universiti. Setiap institusi berkenaan pula wujudnya para pendidik, guru dan pelajar.

Cabaran ilmu baharu

Bagi seorang pelajar, Haji Zakaria bin Haji Liman, ilmu itu perlu dituntut sepanjang hayat kerana setiap hari adalah hari yang baharu bagi semua orang yang berdepan dengan cabaran, halangan, peristiwa baharu yang tidak diduga.

Dengan selalu mencari dan mempelajari ilmu baharu sama ada dalam bidang atau di luar bidang yang dipelajari ia merupakan jambatan kejayaan, pemangkin kemenangan yang bukan sahaja menjamin nilai tambah dalam diri seseorang, bahkan mampu membentuk pemikiran yang sihat dalam membina masa depan cemerlang. Ilmu yang baik akan membentuk jati diri seorang Muslim.

Menurutnya lagi, pelajar hari ini adalah pemimpin hari esok, berpandukan pendidikan daripada para guru-gurulah generasi belia mengambil alih peranan untuk bertanggungjawab dalam memastikan keimanan, keamanan, kemakmuran dan jati diri yang dimuliakan sebagai bangsa Brunei yang berwawasan dan menanai tanggungjawab merealisasikan Wawasan Brunei 2035 akan dapat terus ditanai dan diperkukuh dengan iltizam yang tinggi sebagai agenda utama untuk memperkasa keupayaan bangsa kita.

“Dengan itu barulah bangsa dan Negara Brunei Darussalam akan mampu untuk duduk sama rendah dan berdiri sama tinggi dengan bangsa-bangsa dan negara yang lain di dunia ini,” ujarnya lagi.

anakala itu, Dayang Farhanah Faezah Sururul Nadzirah binti Haji Sohaili salah seorang bekas pelajar Maktab Sains Paduka Seri Begawan Sultan yang baru saja menerima pelawaan melanjutkan pengajian di Universiti Brunei Darussalam pula memberi ucapan terima kasih yang amat mendalam atas pemedulian guru-guru yang pernah mengajarnya sehingga ke menara gading.

“Pengorbanan guru mendidik anak bangsa dan kita semua daripada satu generasi ke satu generasi tidak syak lagi telah menjadikan sahsiah yang bertamadun dan maju mengikut peredaran zaman, dari zaman penciptaan kereta, telefon dan mesin jahit tahun 50an hingga ke 60an, kepada Era Y2K, kemudian menyusuli pula Era Revolusi Industri 4.0 yang segalanya menjadi amat mudah untuk mendapatkan ilmu pengetahuan di hujung jari, namun jawatan dan ke-perluan seorang guru masih tetap relevan, kerana tanpa guru, ilmu yang betul dan berguna tidak akan mampu kita dapatkan.

Ilmu diraih pelbagai peringkat

Sementara itu, bagi seorang kakitangan swasta, Dayang Siti Khadijah binti Abdulrahman, 33, beliau mengatakan maksud ilmu itu pengertiannya terlalu luas.

Ilmu itu, katanya, adalah proses mengenal yang diperoleh melalui pengetahuan atau pengalaman sendiri, daripada orang, benda, atau fakta dan sebagainya.

“Setiap bahagian ilmu pula ada hie-rarki dan kedudukannya dalam Islam sebagai ilmu yang diterima dalam bidang epistemologi Islam. Secara umumnya hierarki ilmu terdiri daripada ilmu wahyu, ilmu ilham dan ilmu akal.

Manakala dari segi lain, ilmu juga meliputi politik, negara, sosial, hakam, kehidupan dan sebagainya.

“Dan kalau dilihat dari segi peringkat kehidupan manusia dari kecil hingga dewasa, ilmu itu berterusan dan diperolehi daripada pelbagai peringkat dan bergantung pada keadaan semasa,” katanya.

Ilmu yang diperolehi dari sejak kecil lagi telah didapatkan daripada ibu bapa. Ibu bapa atau penjaga yang membim-bing menjadi guru pertama bagi anak damit itu. Jadi konsep pengajaran ilmu itu meluas, ujarnya.

Beliau yang sudah pun bekerja lebih 10 tahun mengatakan belum puas untuk meneroka pelbagai ilmu dan ingin mengetahui lebih banyak lagi tentang sesuatu yang baharu.

“Mengetahui sesuatu yang baharu itu juga ilmu kerana contohnya dalam membuat pekerjaan di pejabat, cara-cara urusan pejabat dan proses yang dilakukan merupakan ilmu pengetahuan baharu yang ditunjuk ajar oleh mentor, pembimbing atau ketua atasan kita, di sana kita belajar ilmu praktikal yang tidak dipelajari di sekolah,” kata Dayang Siti Khadijah.

Semua kehidupan akan melalui fasa mendapatkan ilmu dengan pelbagai cara, oleh itu katanya, teruslah mengejar ilmu, apa pun jua ilmunya, sama ada ilmu masakan, rumah tangga, pertahanan diri dan perniagaan dan lainnya, sebab ilmu sering kali dianggap sebagai bekal hidup bagi manusia dalam kehidupan bermasyarakat dan ilmu yang bermanfaat merupakan suatu kewajipan yang tetap dibawa dari buaian hingga ke liang lahad.