Ubah mata pensel jadi arca mini

ROSETTA, MESIR – Di atas meja di rumah artis Ibrahim Bilal di Rosetta, sebuah bandar pelabuhan di utara Mesir, mempamerkan pelbagai arca mini yang diukirnya pada mata pensel.

Terdapat kira-kira 80 karya yang memaparkan mercu tanda dan orang terkenal di Mesir dan sebagainya, artis berusia 30 tahun itu berkata dia mendapat inspirasi empat tahun lalu untuk memahami secara menyeluruh bentuk seni itu selepas menonton video artis China mengukir lid pensel menjadi arca.

“Saya mengambil idea itu dan mula membangunkannya,” katanya kepada Xinhua, sambil menyatakan seni ini dimulakan hanya dua dekad lalu.

Menyukai ikon Mesir purba, Bilal mendedikasikan salah satu karya terawalnya iaitu Batu Rosetta yang terkenal di dunia, peninggalan Mesir purba yang ditulis dengan tiga versi dekri yang digali di bandarnya dan telah disimpan di Muzium British.

“Sebagai orang Mesir pertama yang menguasai seni seperti ini, saya ingin menggambarkan barang antik Mesir dengan cara moden,” kata Bilal.

Ibrahim Bilal menunjukkan karya arca kecilnya pada hujung pensel di rumahnya di Rosetta, sebuah bandar pelabuhan di utara Mesir. – Xinhua

Gambar menunjukkan arca mini topeng emas firaun muda Mesir, Raja Tutankhamun. – Xinhua
Kelihatan Ibrahim Bilal menggunakan mikroskop untuk mengukir arca pada hujung pensel. – Xinhua

Topeng emas firaun muda Mesir Raja Tutankhamun, patung Raja Amenhotep III yang sedang duduk, dan patung Ratu Nefertiti yang terkenal adalah antara karyanya yang paling mengagumkan.

Dia juga mengukir mercu tanda Mesir moden seperti Menara Kaherah dan tokoh terkenal seperti pemain bola sepak Mesir dan bintang Liverpool Mohamed Salah.

Dengan kemahiran tangannya, mercu tanda di seluruh dunia, termasuk bangunan pencakar langit Burj Khalifa di Dubai, Menara Eiffel di Paris dan Menara Condong Pisa di Itali, muncul pada mata pensel.

Bilal menggunakan mikroskop untuk memperbesarkan pandangan, satu set pemotong pen atau pisau perincian ukiran, dan pensel berkualiti kebanyakannya dihasilkan di Jerman atau China semasa proses mengukir.

Saiz setiap arca tidak melebihi 6mm melainkan ia adalah sebuah menara, dan setiap arca mengambil masa purata 10 jam untuk disiapkan. Mungkin ada yang mengambil masa lebih daripada 40 jam seperti topeng King Tut yang paling disayanginya.

Selepas menamatkan pengajian dari sekolah undang-undang, Bilal belajar sendiri untuk menjadi seorang pelukis yang cukup profesional untuk mengadakan kelas melukis bagi artis muda.

Dia mula mengambil bahagian dalam pameran dua tahun lalu. Pameran pertama adalah di Muzium Kesenian Islam manakala yang kedua di Panggung Opera Kaherah pada akhir 2021, selain itu juga beberapa bengkel lain dan pameran persendirian.

“Saya menggunakan kanta pembesar untuk membolehkan pengunjung melihat karya yang dipamerkan secara terperinci tanpa perlu terlalu dekat dengannya,” kata Bilal sambil menyatakan maklum balas daripada pengunjung adalah baik.

Karya ini sangat halus dan rapuh sehingga perlu dibalut dengan tisu sebelum disimpan ke dalam tiub makmal untuk penyimpanan sementara.

“Untuk pemuliharaan kekal, saya telah mereka bentuk kotak akrilik dan kayu dengan lampu dipasang,” jelas Bilal.

Lelaki itu tidak kisah menawarkan karya seninya untuk dijual asalkan dihargai sebagai karya seni.

“Ia adalah pensel. Tetapi apabila saya mengubahnya menjadi arca, ia menjadi karya seni dan ia perlu dianggap sebagai seni juga,” katanya. – Xinhua