Uji 48 jam sebelum masuk Brunei

Oleh Syahmi Hassan

BANDAR SERI BEGAWAN, 17 JUN – Dengan wabak COVID-19 di negara ini dapat dikawal baik dan bagi menghindari berlakunya gelombang kedua jangkitan virus, pekerja asing dan pakar dari luar negara perlu menjalani ujian COVID-19 dalam masa sekurang-kurangnya 48 jam sebelum berlepas ke negara ini.

Manakala setelah tiba di sini, mereka sekali lagi dimestikan menjalankan ujian bagi virus tersebut untuk memastikan sama ada selepas dikuarantin dan ujian itu, mereka bebas daripadanya.

Menteri Kesihatan, Yang Berhormat Dato Seri Setia Dr Haji Mohammad Isham bin Haji Jaafar (gambar bawah) menekankan perkara itu semasa sesi soal jawab pada Sidang Media bagi Situasi Terkini Jangkitan COVID-19 di Negara Brunei Darussalam di Dewan Al-‘Afiah, Kementerian Kesihatan hari ini.

Menurutnya, syarat-syarat atau keperluan bagi pekerja asing terutamanya mereka yang bekerja dalam industri minyak dan gas masih dikuatkuasakan sebelum masuk.

Ujian COVID-19 dari negara asal mereka adalah satu pembaikan yang dibuat oleh Kementerian Tenaga kerana industri minyak dan gas ini adalah komuniti ‘closed need’ untuk meyakinkan lagi keadaan seseorang itu sebelum sampai ke Brunei.

“Kementerian sebelum ini lagi sudah pun menaikkan syarat-syarat atau keperluan mereka, satu perkara yang diambil baik juga oleh Kementerian Kesihatan apabila Kementerian Tenaga memastikan bahawa pekerja-pekerja asing industri minyak dan gas ini mesti membuat ujian COVID-19 dahulu.

“Mereka ini adalah pakar dalam bidang mereka, oleh itu, kami tidak dapat menerima (afford) mereka untuk sakit demam atau ditakuti berlaku penularan dalam (industri) minyak dan gas. Itu yang dikhuatiri. Oleh yang demikian, ini sangat dialu-alukan,” jelas Yang Berhormat Dato lagi.

Beliau menekankan lagi, pekerja-pekerja ini dan bagi pekerja lain yang ingin ke Negara Brunei Darussalam, mestilah menjalani ujian COVID-19 sekurang-kurangnya 48 jam sebelum memasuki negara ini.

Manakala ketika diminta mengulas mengenai tempoh 100 hari dalam krisis penularan wabak ini, Yang Berhormat Dato menjelaskan, pandemik masih lagi berleluasa di luar sana dan Brunei tetap khuatir. “Maka diharapkan orang ramai memainkan peranan penting dalam tanggungjawab sosial yang sering ditekankan sebelum ini terutama dalam perkumpulan ramai dan penjarakan fizikal.

“Apa-apa jua arahan ataupun nasihat yang dikeluarkan sebelum ini hendaklah dipatuhi untuk memastikan penularan ini sentiasa terkawal dan untuk mengelakkan berlakunya gelombang kedua dan sebagainya,” tegas Yang Berhormat Dato.