Usia bukan halangan untuk aktif kegiatan pendakian

VILLENEUVE, SWITZERLAND – Warga emas, Marcel Remy merupakan bekas pendaki gunung Alpine, Swiss yang berpengalaman, dengan kepantasan dan ketegapannya, dia menakluki tembok pendakian, dan hanya segelintir yang menyedari bahawa dia sebenarnya berusia 98 tahun.

Setiap minggu pada pagi Isnin, Remy membawa kereta lamanya ke pusat pendakian indoor di Villeneuve di pinggir timur Tasik Geneva, di mana dia bertemu dengan anaknya Claude dan merancang untuk mendaki sehingga ke puncaknya.

Warga emas itu perlahan-lahan memakai kasut dan tali pinggang pendakiannya dan setelah memilih laluan pendakiannya, menuju ke tembok setinggi 16 meter.

“Ini membuatkan saya teruja kerana anda harus bekerja, berfikir dan mencabar diri sendiri, itulah yang sesuai dengan saya,” kata Remy kepada AFP.

“Saya melakukannya untuk kesihatan saya – itulah yang utama. Saya perlu terus menguatkan otot, kerana saya sudah sering memerhatikan jika saya berhenti selama dua atau tiga minggu, lebih sukar untuk memulakannya lagi. Lebih baik kerap melakukannya. “

Marcel Remy (kanan) bercakap bersama anaknya Claude sebelum memulakan pendakian. – AFP
Meskipun sudah mencapai usia 98 tahun, Marcel Remy tetap mampu melakukan pendakian di pusat pendakian indoor di Villeneuve di pinggir timur Tasik Geneva. – AFP
Kelihatan Marcel Remy mempersiapkan dirinya untuk melakukan pendakian. – AFP

Remy mengatakan rahsia kejayaannya yang berterusan adalah mengaktifkan dirinya.

“Ini rentak yang harus anda lakukan – untuk bernafas, untuk pergerakan,” jelasnya.

Mendaki selalu menjadi bahagian utama dalam kehidupan Remy. Dibesarkan dengan kisah-kisah pergunungan, dia tidak pernah berhenti untuk menemui kawasan luar yang hebat dan Pergunungan Alps menjadi taman permainannya.

Remy bekerja di landasan kereta api Switzerland dan menghabiskan seluruh masa lapangnya di pergunungan, membawa dua puteranya bersama.

“Dia seorang ayah yang tahan lasak. Bersamanya sama ada mahu melakukan atau tidak, apa saja syaratnya,” kata anak sulungnya Claude, 68.

Tetapi di sebalik sikapnya itu, dia tahu bagaimana meneruskan hasratnya untuk memastikan minat terhadap mendaki Alpine terus mekar. Claude dan adiknya yang berusia 65 tahun, Yves juga telah terkenal dalam dunia pendakian.

Pada bulan Ogos 2020, majalah pendakian terkemuka Perancis, Grimper mendedikasikan 40 halaman untuk mempamerkan kehandalan dan pendakian paling mengagumkan yang telah mereka capai bersama.

Pada masa ini, peranannya terbalik dan Claude membimbing ayahnya ketika dia membuat pendakian kedua di dewan pendakian Villeneuve, salah satu yang terbesar di Switzerland.

Kali ini, Remy yang pertama memulakan pendakian, menjadikannya lebih sukar. Dia memanjat beberapa meter pertama tanpa masalah sama sekali tetapi di bahagian atas, dia berjuang selama beberapa minit untuk mencapai kejayaan yang akan membawanya ke puncak.

Hanya dengan lompatan yang lincah dia akhirnya berjaya menuju ke puncak, dengan pantas melompat dan mendarat di tempat berpijak dengan kaki kanannya.

Motivasi

Kembali ke bawah, duduk di bangku untuk berehat dengan baik, dia menunjukkan genggamannya dan berkata kepada anaknya: “Saya gembira.”

Claude menjelaskan: “Dia seorang yang berperwatakan tahan lasak. Dia mampu mengharungi kesukaran.

“Walaupun itu adalah bagian yang sangat sukar di tembok, seperti yang kita lihat sehingga ke akhirnya, dia berikhtiar dan cuba menyelesaikannya kerana dia bermotivasi.”

Claude mengatakan kebanyakan orang tercengang ketika mengetahui umur sebenar ayahnya, tetapi rasa hormat itu wujud.

“Dia menginspirasi kekaguman besar dalam segala lapisan usia, bahkan dalam kalangan mereka yang sangat muda, walau bagaimanapun, dia juga akan memerhatikan bagaimana orang muda memanjat dan berusaha meniru atau mencontohi pergerakan mereka,” katanya.

Walaupun kebanyakannya dia mendaki secara indoor hari ini, Remy masih melakukan aktiviti mengembara ke gunung. Pada tahun 2017, pada usia 94, dia menakluki Miroir de l’Argentine, sebuah gunung klasik Switzerland dengan tembok batu kapur setinggi 500 meter. Dan dia tidak menunjukkan tanda berhenti.

“Jika saya masih menikmati-nya dan merasa senang, mengapa tidak meneruskannya?” katanya. – AFP