Video IS guna kanak kanak sebagai ‘alat media’

SYDNEY, 2 Mei – Seorang nenek yang terkejut besar apabila mendapati cucu lelakinya dipaparkan dalam satu rakaman video dibimbing untuk membunuh warga-warga Australia, telah membidas ayah cucunya itu yang juga pejuang kumpulan Islam IS kerana menggunakan cucunya itu sebagai ‘alat media’.

Rakaman itu muncul di Australia Ahad lalu yang memaparkan Khaled Sharrouf, warga Australia, mengajar anak lelakinya yang berusia enam tahun, Hamze di Syria tentang bagaimana untuk membunuh seorang warga Australia?”

Sharrouf – warga Australia pertama yang dilucutkan kewarganegaraannya di bawah undang-undang anti pengganasan – telah menjadi tajuk berita antarabangsa pada tahun 2014 apabila dia menghantar imej di Twitter yang memaparkan seorang lagi anak lelakinya memegang kepala yang telah dipenggal.

Nenek kanak-kanak itu, Karen Nettleton, yang anak perempuannya telah meninggalkan Australia untuk pergi ke Syria pada tahun 2013 bersama keluarga mudanya untuk menyertai Sharrouf, tetapi sejak itu telah dilaporkan meninggal dunia, berkata dia meluat melihat imej terbaru itu.

“Semua orang di luar sana akan melihatnya dan beranggapan dia adalah pengganas kecil. Saya tidak tahu mengapa ayahnya sanggup berbuat demikian ke atas cucunya itu. Saya benar-benar tidak memahaminya,” dia memberitahu Pertubuhan Penyiaran Australia petang semalam.

“Hamzen masih anak damit dari kesemua mereka itu. Saya pernah membuai-buainya untuk tidur. Saya pernah menyanyikannya lagu. Saya pernah membawanya berenang.”

“Benar-benar menyeksakan diri saya kerana saya tahu dia baru berusia enam tahun. saya tahu dia hanya dipergunakan, saya kira seperti alat media.”

Selama tiga tahun Nettleton telah berusaha untuk membawa lima orang cucunya – tiga orang lelaki dan dua perempuan, kembali ke Australia dan menegaskan mereka tidak tewas kepada Kumpulan IS. – AFP