Walmart lihat potensi berjuta-juta pembeli muda TikTok

NEW YORK, 30 OGOS – Walmart mungkin merupakan peruncit terbesar di dunia tetapi kebanyakannya gagal dalam usahanya untuk mengatasi dominasi dalam talian Amazon.

Adakah TikTok, aplikasi berusia tiga tahun yang berkembang pesat dipenuhi dengan video pendek, jawapannya?

Perniagaan TikTok di AS kelihatannya telah disita, dengan pentadbiran Trump berusaha untuk memaksa penjualannya, disebabkan risiko keselamatan negara kerana pemiliknya dari China, ByteDance.

TikTok menafikannya ia berisiko dan menuntut untuk menghentikan pentadbiran dari ancaman larangan. Satu-satunya tawaran yang disahkan adalah Walmart, bekerjasama dengan syarikat gergasi teknologi Microsoft.

Peruncit besar tersebut hanya memberikan alasan yang tidak jelas mengapa ia menginginkan TikTok, tetapi nampaknya jumlah penontonnya terdiri dari golongan muda. Perniagaan e-dagang TikTok hari ini kecil tetapi mengatakan ia mempunyai 100 juta pengguna di AS hampir satu pertiga dari negara itu.

Ramai anak muda, jenis pembeli semakin sukar dijangkau melalui media dan iklan tradisional.

“Pelanggan masa depan Walmart atau Amazon itulah yang ditawarkan oleh TikTok,” kata Amit Shah, ketua pegawai strategi VTEX, yang mencipta pasaran dalam talian untuk jenama.

Penjualan dalam talian Walmart berkembang pesat, hampir dua kali ganda pada suku terakhir, dengan banyak pertumbuhan berlaku semasa wabak daripada orang yang membeli barang runcit online dan kemudian mengambilnya di kedai. – AP

Gambar fail pada 21 Julai 2020, seorang lelaki membuka aplikasi media sosial TikTok di telefon bimbitnya, di Islamabad, Pakistan. Walmart mengatakan pada 27 Ogos, bahawa ia berminat untuk bekerjasama dengan Microsoft untuk membeli perniagaan AS TikTok. – AP