Warga emas Syria tetap tegar mencari nafkah

SWEIDA, SYRIA – Nabiha Badour, seorang wanita Syria berusia 75 tahun, enggan untuk berpeluk tubuh sambil menunggu anak lelakinya untuk menjaganya.

Dia tidak mahu bergantung harap pada sesiapa dan memilih untuk bekerja keras mencari nafkah di tengah keadaan ekonomi negara yang teruk.

Pada waktu subuh, Badour bangun dan memulakan kerja seharian dengan memberi makan ayam. Kemudian dia membawa timbunan kayu api ke halaman kecil di belakang rumahnya di kawasan desa wilayah Sweida di selatan Syria.

Wanita itu menyalakan kayu api dan merebus susu untuk membuat yogurt, keju, dan ghee untuk pelanggan yang kagum dengan produk tenusunya. Hampir sepanjang hari, wanita itu membuat dirinya sibuk. Asap dari api tidak dapat menghilangkan senyuman di wajahnya.

Setelah melakukan pekerjaan itu selama 20 tahun, wanita itu percaya wanita secara umum, memiliki lebih banyak stamina dan tekad daripada lelaki, tidak setuju dengan persepsi wanita sebagai suri rumah semata-mata.

Seorang pelanggan mendatangi Nabiha Badour (kanan) untuk membeli susu daripadanya. – Xinhua
Nabiha Badour menyiapkan produk tenusu di halaman belakang rumahnya di Sweida, Syria selatan. – Xinhua

“Ketika berusia 35 tahun, saya seorang tukang jahit. Selepas itu, saya bekerja dalam bidang kraf tangan dan ramai wanita menolong saya. Saya terus melakukannya bukan kerana saya miskin atau ingin menjadi kaya tetapi saya ingin merasa hidup dan produktif,“ katanya kepada Xinhua.

Oleh kerana gas memasak kurang di desanya, Badour sekarang harus menggunakan kayu api, yang jauh lebih berat untuk dibawa dan tidak selesa untuk digunakan. Tetapi ini tidak menghalangnya bekerja.

Dia menanggung tugas sukar untuk menyiapkan kayu api dan asap tebal yang dihasilkannya tanpa ada rungutan, walaupun berulang kali permintaan anak-anaknya untuk dia bersara dan menikmati kehidupan yang kurang sibuk. Gagal memujuk ibu mereka, anak-anak itu membantu Badour mengumpulkan kayu api dan menumpukan di timbunan.

Perintah sekatan yang dikenakan ke atas Syria mengakibatkan kekurangan bahan bakar, yang mempengaruhi jutaan orang di negara itu berjuang untuk pulih dari perang saudara yang kejam.

“Saya telah menggunakan kayu api untuk memasak susu selama dua tahun di tengah kekurangan gas memasak. Ini melelahkan seperti yang anda lihat tetapi saya masih mengekalkan harga yang sama walaupun saya harus berusaha lebih menggunakan kayu api daripada gas memasak,“ jelasnya.

Badour mendorong wanita untuk mengubah stereotaip sosial, mencari pekerjaan yang mereka sukai dan terus berdikari.

“Kami hidup dalam situasi yang sukar, akibat sekatan dan peperangan. Namun, wanita harus produktif dan masyarakat kita harus lebih terbuka untuk memberi golongan wanita peranan yang lebih besar untuk membangun negara,” katanya. – Xinhua