Tuesday, September 27, 2022
22.3 C
Brunei

Warisi seni pembuatan anggur kaca

-

CHINA – Chang Hong, 60, masih ingat ketika zaman kecilnya, dia pergi ke kedai untuk membeli kain bersama neneknya Chang Yuling, yang merupakan seorang tukang kraf tangan.

Tetapi apa yang berlaku seterusnya akan memberi kesan yang mendalam kepada dirinya.

Apabila neneknya, Chang Yuling ingin menyentuh sehelai kain untuk merasa teksturnya, namun dia tidak dibenarkan berbuat demikian oleh penjual. Hakikatnya tangannya yang kotor itu memiliki keistimewaan untuk perdagangannya, dan jurujual menyangka dia mungkin mengotorkan sebarang barang yang disentuhnya.

Chang Hong berasa terhina dan memutuskan pada masa hadapan dia tidak akan terlibat dengan kraf nenek moyangnya, yang sering menggunakan pewarna dan merosakkan tangan kerana sarung tangan pelindung tidak begitu lazim digunakan pada masa itu.

Tetapi, memandangkan kemahiran yang diperlukan untuk kraf itu kelihatan merosot, membuat Chang berfikir dua kali. Dia menyedari nilainya dan dengan tegas memikul tanggungjawab untuk mewarisinya.

Chang Hong berkongsi teknik kraf membuat anggur kaca bersama cucunya, Chang Kaixin. – ANN/The China Daily
Anggur tradisional biasanya hanya berwarna ungu atau hijau. – ANN/The China Daily
Chang Hong (kanan) dan adiknya Chang Yan ketika ditemui pemberita. – ANN/The China Daily

Bahagian khusus cerita ini bermula pada tahun 2003 apabila Chang Hong membaca laporan, yang mendakwa bahawa beberapa kraf tradisional telah hilang ditelan sejarah, termasuk pembuatan anggur keluarga Chang. Ini tiada kaitan dengan pokok anggur, tetapi merupakan kraf tangan anggur kaca yang dicipta oleh moyang Chang Hong.

Pada Dinasti Qing (1644-1911), datuk nenek moyang Chang Hong, yang pada asalnya bertanggungjawab membuat mutiara kaca sebagai bola mata untuk patung, menghasilkan idea untuk membuat anggur kaca dan menawarkan karyanya buat penghormatan kepada empayar keluarga.

Chang Hong mendengar daripada keluarganya bahawa pada penghujung musim luruh tahun 1894, apabila Empress Dowager Cixi (1835-1908) pergi ke bangunan teater di Istana Musim Panas di Beijing, dia melihat anggur diletakkan di tepi pentas. Terkejut melihat anggur ‘segar’ pada musim itu, dia meminta untuk merasainya, tetapi diberitahu ia adalah tiruan.

Dia meminta datuk nenek moyang Chang Hong untuk hadir dan menganugerahkan mereka sebuah plak, yang Chang Hong lihat dan kagumi ketika dia masih kecil. Selepas itu, kraf pembuatan anggur keluarga Chang menjadi terkenal. Pada tahun 1915, ia memenangi hadiah utama di Pameran Antarabangsa Panama-Pasifik, dan ‘anggur’ telah dijual kepada lebih daripada 20 negara.

“Dalam era yang bergolak itu, nenek moyang saya mencipta kraf itu dan menjadikannya terkenal, ia benar-benar menakjubkan. Jika kraf itu hilang pada zaman saya, saya akan berasa bersalah,” kata Chang Hong selepas membaca laporan itu dan bercakap dengan adiknya Chang Yan, memutuskan bersama-sama untuk menghidupkan semula kraf itu.

“Kami terkejut bahawa selepas bertahun-tahun, masih ada orang yang tahu tentang kraf itu, tetapi kami berasa sedih melihat laporan yang menggambarkannya sebagai ‘hilang’. Walaupun kami tidak lagi membuat ‘anggur’ pada masa itu, kami masih sebagai waris dan kraf itu belum hilang sama sekali,” kata Chang Yan.

Chang Hong menambah memandangkan buah anggur yang dibuat oleh nenek moyangnya kebanyakannya musnah atau hilang selama bertahun-tahun, apabila mereka meninggal dunia, hanya sedikit orang yang akan dapat melihat karya itu dengan mata mereka sendiri.

“Ia akan menjadi satu nama dalam buku sejarah. Kami tidak mahu perkara itu berlaku dan mahu mewariskannya,” kata Chang Hong.

Adik beradik Chang membesar melihat saudara-mara mereka yang lebih tua membuat ‘anggur’, yang melibatkan 11 prosedur rumit, tetapi mereka tidak pernah menyelesaikan satu karya sendiri sebelum ini.

“Datuk saya Chang Yuling memerlukan kami untuk menemaninya apabila dia membuat ‘anggur’. Dia memberitahu kami bahawa mungkin kami tidak akan menjadi tukang profesional pada masa hadapan, tetapi mesti tahu cara membuatnya,” imbas Chang Hong.

Tetapi apabila Chang Yuling meninggal dunia pada tahun 1986, mereka tidak lagi meneruskan kraf itu, jadi mereka menghadapi banyak kesukaran untuk memulihkannya. Sebagai contoh, mereka mengingati nama pewarna yang digunakan oleh orang-orang tua mereka, tetapi apabila mereka membelinya, mereka mendapati warna itu tidak seperti dalam ingatan mereka.

Kemudian, mereka mengetahui bahawa bekas kilang pewarna telah ditutup, dan menjumpai produk baharu, namun walaupun mempunyai nama yang sama ia dibuat oleh kilang lain dan mempunyai warna yang berbeza.

Memandangkan Chang Yan adalah seorang guru seni halus yang memahami warna, adik-beradik itu memutuskan untuk melakukannya sendiri. Selepas kira-kira tiga bulan, mereka akhirnya membuat beberapa ‘anggur’ dan membawanya melawat seorang perantis Chang Yuling, Li, yang telah mempelajari kraf itu daripada gurunya pada tahun 1950an.

Li, dalam lingkungan 80an ketika itu, sangat teruja melihat ‘anggur’. “Dia terkejut melihat kami dapat mengetahui kraf itu, dan memuji bahawa penampilan karya itu adalah seperti yang mereka buat pada masa lalu,” ingat Chang Hong.

Adik-beradik Chang tidak melihat anggur yang dibuat oleh orang-orang tua mereka selama bertahun-tahun, dan hanya berdasarkan ingatan mereka. Akibatnya, kata-kata Li sangat meyakinkan mereka. Pada tahun 2009, kraf itu disenaraikan sebagai warisan budaya tidak ketara peringkat kebangsaan di China, dan adik-beradik Chang menjadi pewarisnya.

Mereka membuat lebih banyak penambahbaikan pada kraf tangan keluarga itu. Sebagai contoh, walaupun ‘anggur’ tradisional hanya berwarna ungu atau hijau, ia mengubah lebih banyak warna dan dengan itu mempelbagaikan persembahannya. Mereka juga telah mengubah suai gaya ‘anggur’. Adik beradik Chang tidak terlibat dengan kraf itu secara sepenuh masa sehingga mereka bersara.

Pada zaman dahulu, orang yang menguasai kraf kadang-kadang meng-anggapnya sebagai eksklusif dan tidak memberikan kemahiran mereka kepada orang yang bukan ahli keluarga. Begitu juga dengan keluarga Chang.

Ahli keluarga wanita, tidak mempercayai ahli lelaki, memutuskan kraf itu hanya akan berpindah dari wanita ke wanita dalam keluarga. Untuk tidak mendedahkan kraf itu kepada orang lain, lima ahli keluarga wanita Chang kekal bujang dan mengabdikan diri kepada kraf itu, termasuk Chang Yuling.

Chang Hong cuba menulis kisah mereka kira-kira sedekad yang lalu, tetapi tugas itu membawa sayu dan kesedihan yang mendalam. Pada pandangannya, orang tuanya, terutama lima wanita, benar-benar berkorban untuk kerajinan itu, dan itu adalah salah satu sebab yang mendorongnya untuk tidak berputus asa.

Pada tahun 1950an, kraf pembuatan anggur keluarga Chang meluaskan pengaruhnya dan mula merekrut perantis. Pada tahun 1957, dengan bantuan daripada kerajaan tempatan, mereka menerima tempahan 50,000 tandan ‘anggur’.Pada tahun 1970an dan 80an, dua kumpulan perantis belajar daripada Chang Yuling, tetapi selepas meninggal dunia pada tahun 1986, kraf itu beransur-ansur merosot sehingga adik-beradik Chang menghidupkannya semula.

Karya Chang Hong telah dipamerkan di Ekspo Dunia 2010 di Shanghai. Selepas hampir 100 tahun, kraf itu sekali lagi berdiri di pentas dunia. Kini Chang Hong sedang melatih cucunya, Chang Kaixin yang berusia 10 tahun, untuk mempelajari kraf itu.

“Saya memupuknya dan membuatkan dia kekal di sisi saya apabila kami bekerja. Mungkin dia akan mewarisinya pada masa hadapan. Saya juga ingin menyampaikan kraf itu kepada lebih ramai orang.” – ANN/The China Daily

- Advertisment -

Disyorkan Untuk Anda

Nahas bot terbalik, ragut 24 jiwa

DHAKA, 25 SEPT – Sekurang-kurangnya 24 orang lemas manakala 24 lagi masih hilang selepas bot yang sarat membawa penganut Hindu terbalik di sebuah sungai...
- Advertisment -