Zhu Yaming sasar pencapaian lebih jauh dalam sukan Olimpik

TOKYO – Zhu Yaming tidak tahu untuk berbuat apa-apa ketika peringkat akhir lompat jauh lelaki Olimpik Tokyo pada Khamis lalu.

Setelah mencapai prestasi peribadi sejauh 17.41 meter dalam lompatan keduanya, atlet China berusia 27 tahun itu masih mendapati dirinya diungguli oleh banyak pesaingnya.

“Semasa peringkat akhir adalah jauh lebih sengit daripada apa pun yang pernah saya alami atau jangkaan saya. Saya merasa tewas dan mula meragui diri sendiri,” ingat atlet yang tampil buat pertama kali selepas pertandingan.

“Saya fikir ini adalah yang terbaik yang dapat saya lakukan kerana saya sudah menetapkan yang terbaik untuk diri sendiri, tetapi jurulatih saya semua memberi semangat dan saya mendapat keyakinan.”

Selepas waktu rehat, Zhu meningkatkan prestasi peribadinya menjadi 17.57 meter dalam percubaan kelima, yang memenangi pingat perak dan kedudukan terbaik oleh atlet China dalam Olimpik lompat jauh lelaki.

“Saya sangat gembira dengan persembahan saya hari ini,” katanya.

ATAS & BAWAH: Zhu Yaming dari China bertanding semasa peringkat akhir lompat jauh lelaki di Sukan Olimpik Tokyo 2020 di Tokyo, Jepun. – Xinhua

Zhu Yaming meraikan pencapaiannya memenangi pingat perak. – Xinhua

Zhu tidak memulakan latihan profesional sehingga 2015 pada usia 21 tahun ketika dia menyertai pasukan wilayah Liaoning. Sebelum itu, dia merupakan seorang pelajar kolej dan dilatih untuk tumbuh dewasa, terinspirasi dengan menonton sukan di televisyen.

Dia ingat tarikh 3 November 2015 dengan sangat baik, ketika dia memulakan latihan profesional secara rasmi.

“Saya berada dalam tahun pertama kolej ketika saya membuat keputusan yang sangat sukar. Saya tidak mendapat banyak sokongan daripada orang-orang di sekeliling saya, ibu bapa saya juga berharap agar saya dapat menamatkan kolej terlebih dahulu. Tetapi saya hanya ingin mencubanya dan saya tidak peduli sama ada saya akan berjaya pada masa itu.

“Orang muda harus mempunyai impian dan harus berusaha mengatasi setiap rintangan dalam perjalanan untuk mengejar impian itu. Mujurlah, saya berjaya,” katanya.

Sejurus memenangi pingat perak, Zhu sudah menetapkan sasaran untuk masa depan. Baginya, salah satu kelebihan besar untuk memenangi pingat perak Olimpik ialah dia akan diundang ke kejohanan atletik Diamond League, di mana dia dapat bersaing dengan atlet terbaik lebih kerap.

“Saya rasa saya masih memerlukan lebih banyak masa untuk memperbaiki diri, untuk mendapatkan lebih banyak pengalaman. Saya belum mencapai puncak dalam perjalanan lompat jauh saya. Saya perlu terus meraih kemuncak menjadi pelompat yang berjaya,” katanya.

“Saya pasti akan kembali ke Paris 2024, dan mungkin Sukan Olimpik berikutnya pada tahun 2028.

“Atletik seperti kehidupan. Ini sebenarnya bukan untuk menjadi yang terbaik di antara semua tetapi menjadi yang terbaik untuk diri sendiri. Itulah bahagian di mana saya suka dengan sukan ini.” – Xinhua