Zoo Mesir sunyi akibat COVID-19

KAHERAH – Haiwan kelihatan suram dan kesepian di Zoo Giza terbesar dan paling terkenal di Mesir yang terletak di tebing barat Sungai Nil, barat daya ibu kota Kaherah, setelah sekitar 80 hari penutupan taman zoologi sebagai langkah berjaga-jaga langkah untuk mencegah penyebaran COVID-19.

Sebagai satu-satunya zirafah di zoo berkenaan, dia bergerak lesu sambil dikelilingi oleh beberapa ekor rusa kecil di halaman rumahnya. Beruang dan chimpanzees kelihatan sedih dan keliru seolah-olah mereka kehilangan pelawat dan bertanya-tanya di mana mereka berada.

Zoo Giza, destinasi utama keluarga Mesir dengan anak-anak mereka pada hari cuti, telah ditutup sejak 17 Mac lalu sebagai sebahagian daripada usaha untuk membendung wabak koronavirus di Mesir, yang setakat ini telah mencatatkan 32,612 kes, termasuk 1,198 kematian dan 8,538 yang sembuh.

“Kami telah membuat program untuk mencegah kemurungan binatang sensitif seperti chimpanzees dan orangutan dan menjaga mereka dalam keadaan baik,” kata Mohamed Ragaei, ketua Pentadbiran Pusat Zoo Mesir, kepada media. Program ini memfokuskan pada pemakanan yang baik untuk menjaga kesihatan haiwan, memberikan mereka jenis makanan kegemaran mereka, serta rawatan perubatan yang diperlukan untuk menjaga kebersihan dan meningkatkan kekebalan tubuh mereka, menurut pihak berkuasa itu.

Ragaei menyatakan bahawa rumah dan kandang haiwan dibasmi kuman dan dibasuh dengan sabun dan air setiap hari, selain pembasmian kuman di lantai zoo dan laluan pejalan kaki.

Gambar bertarikh 2 Jun 2020 menunjukkan beberapa ekor kancil di Zoo Giza. – Xinhua
Seorang lelaki memberi makan kepada zirafah. – Xinhua

“Kami juga mengadaptasi program pengayaan alam sekitar untuk menghibur binatang, terutama yang terdedah terhadap kemurungan dan yang mampu berfikir. Sebagai contoh, kami menyediakan mainan untuk chimpanzees seperti bola, kertas, pen warna dan ayunan agar mereka tetap dalam suasana hati yang baik,” jelasnya.

Dibuka pada tahun 1891, zoo Giza adalah yang terbesar di Mesir dan Timur Tengah, seluas 336,000 meter persegi, dan menarik sekitar tiga juta pengunjung setiap tahun.

Ini adalah pertama kalinya dalam kira-kira 130 tahun Zoo Giza ditutup semasa percutian Aidilfitri yang berakhir pada akhir Mei, walaupun ditutup selama empat bulan pada tahun 2006 kerana wabak selesema burung.

“Apabila zoo dipenuhi pengunjung, semua orang gembira, termasuk binatang,” kata Maha Saber, pengurus Zoo Giza yang menampung sekitar 5,600 haiwan dan burung.

Zoo sudah memiliki program pencegahan yang berkaitan dengan penyakit yang dapat menular dari manusia ke haiwan dan sebaliknya, tetapi pembasmian kuman telah dipergiat di tengah-tengah COVID-19, katanya.

“Kami mempunyai ruang ganti khas untuk pekerja menukar pakaian dan mengenakan pakaian seragam yang disanitasikan,” kata pengurus zoo itu kepada media.

“Sejauh ini semuanya baik-baik saja dan kami tidak mempunyai jangkitan,” katanya.

Saber menjelaskan bahawa mereka mengedarkan penutup mulut dan hidung, sarung tangan dan pembasmi kuman kepada semua pekerja dan kaki tangan, dengan memeriksa siapa pun daripada mereka yang merasa sakit tidak dibenarkan datang ke zoo.

Semasa penutupan, Zoo Giza telah membawa jenis unta kecil baharu dari Amerika Latin dan menjangkakan haiwan baharu lain dalam masa terdekat seperti zirafah, anjing laut dan zebra.

Gajah terakhir di zoo mati pada Oktober 2019 setelah tinggal di sana selama 36 tahun. Pengurus itu mengatakan bahawa mereka akan menyediakan rumah gajah baharu dengan piawaian antarabangsa sebelum memperkenalkan gajah baharu ke zoo.

Wahid Mohamed, 49, telah menjadi penjaga babun, chimpanzee dan orangutan selama lebih kurang 30 tahun. Lelaki itu menggunakan sebilangan epal dan sayur salad untuk mendorong Koko, monyet berusia 24 tahun, untuk tersenyum dan membuat beberapa gerakan lucu di dalam kandangnya.

“Monyet suka pengunjung dan pengunjung menyukainya. Mereka dulu kurang berehat, tetapi sekarang mereka suram kerana mereka tidak melihat pengunjung seperti biasa,” kata Mohamed.

“Beberapa pengunjung biasanya datang setiap minggu sehingga chimpanzees dapat mengenali mereka dan melakukan gerakan gembira ketika melihatnya,” tambahnya. – Xinhua