Wednesday, November 30, 2022
29.4 C
Brunei

-

Laporan jangkitan COVID lebih teruk tidak benar

Oleh Salawati Haji Yahya

BANDAR SERI BEGAWAN, 14 NOV – Berita-berita yang dilaporkan dari negara luar mengenai jangkitan COVID kali ini lebih teruk berbanding sebelumnya adalah tidak mencerminkan keadaan yang sebenar dan ia sama sekali tidak benar.

Menteri Kesihatan, Yang Berhormat Dato Seri Setia Dr Haji Mohammad Isham bin Haji Jaafar, menegaskan perkara ini semasa memberi respons berhubung dengan laporan yang dibuat di luar negara pada sidang media di Dewan Al-‘Afiah, Kementerian Kesihatan, hari ini.

Yang Berhormat Menteri Kesihatan menjelaskan, jika dibandingkan kes jangkitan dahulu dan sekarang di negara ini, terdapat perbezaan ketara di mana kategori 4 dan 5 masih rendah.

Katanya lagi, “Pada masa ini dalam masa sebulan, kategori 4 dan 5 hanya lapan orang saja berbanding pada sebelumnya dan ini dapat dilihat, walaupun jumlah jangkitan berada pada angka ratus, namun keadaan yang serius dalam kategori 4 dan 5 itu masih rendah.”

“Dengan rakyat dan penduduk di negara ini mempunyai status vaksinasi yang tinggi dan dengan usaha yang dilakukan ditambah dengan vaksin ketuhanan dan sebagainya, keadaan masih terkawal dan ia akan berterusan,” jelasnya.

Yang Berhormat Dato terus mengingatkan orang ramai, jika merasa kurang sihat maka tidak perlu keluar rumah, asingkan diri seperti yang dibuat sebelum ini semasa wabak mula-mula menular dan sebagainya.

Yang Berhormat Menteri Kesihatan semasa menghadiri sidang media di Kementerian Kesihatan.- Gambar oleh Syahmi Hassan
Meskipun jumlah jangkitan berada pada angka ratus, namun pesakit dalam kategori 4 dan 5 kekal berada di tahap rendah.

 

Artikel sebelum iniTiada kes dalam kategori 5
Artikel seterusnyaKKBS, UBD jalin kerjasama
- Advertisment -

Disyorkan Untuk Anda

Jutaan rakyat Bangladesh hilang tempat tinggal

DHAKA, 29 NOV – Berjuta-juta orang di Bangladesh hilang tempat tinggal dan mata pencarian akibat kesan perubahan iklim tahun ini hingga menyebabkan penghijrahan dalam negeri...

Polis kawal bandar utama China

- Advertisment -