Tuesday, March 5, 2024
29.3 C
Brunei

    -

    Penyerang Paris 2015 dipindah semula ke Perancis

    BRUSSELS, 7 FEB – Salah Abdeslam, yang dihukum penjara seumur hidup atas serangan jihad Paris pada 2015, telah dipindahkan hari ini dari Belgium ke Perancis, kata peguamnya.

    Abdeslam adalah satu-satunya anggota sel Islamic State (IS) yang masih hidup yang membunuh 130 orang di ibu kota Perancis pada November 2015.

    Didapati bersalah dalam perbicaraan di Belgium September lalu atas serangan 2016 berikutnya di Brussels, pemindahannya ke Perancis telah disekat kerana kebimbangan hak asasi manusia.

    “Mereka datang untuk membawanya ke dalam selnya pada jam 9 pagi ini dan dia berlepas ke Perancis,” kata peguam Abdeslam, Delphine Paci kepada AFP.

    “Ia adalah pelanggaran yang nyata terhadap kedaulatan undang-undang,” katanya. “Jelas terdapat pakatan sulit antara negara Belgium dan negara Perancis untuk melanggar keputusan mahkamah,” tambahnya.

    “Ini jelas tentang balas dendam yang mengatasi kedaulatan undang-undang,” dakwa Paci.

    Abdeslam telah melarikan diri ke Brussels selepas mengambil bahagian dalam serangan Paris 2015 dan bersembunyi selama empat bulan di sebuah apartmen yang menempatkan anggota sel tempatan.

    Dia ditahan beberapa hari sebelum serangan berani mati yang membunuh 32 orang dan mencederakan ratusan di lapangan terbang Brussels dan stesen metro pada Mac 2016. Juri Belgium memutuskan dia adalah salah seorang perancang bersama bagi serangan tersebut. – AFP

    Gambar AFP
    - Advertisment -

    Disyorkan Untuk Awda

    Korea Utara ancam ambil langkah ketenteraan

    SEOUL, 5 MAC - Korea Utara menggelar latihan ketenteraan Korea Selatan-Amerika Syarikat (AS) yang sedang berlangsung sebagai plot untuk menyerang negara itu, kerana ia...