Friday, December 2, 2022
23.8 C
Brunei

-

The Chiams perkenal budaya Brunei menerusi TikTok

Oleh Syahmi Hassan

BANDAR SERI BEGAWAN, 4 NOV – Mungkin dapat dikatakan tidak banyak mengenai negara kita dikongsikan dalam mana-mana platform atau laman media sosial terutama dari segi budaya dan cara hidup masyarakat di sini dan sebagainya.

Oleh itu, tiga beradik yang terkenal dengan nama ‘The Chiams’ telah memanfaatkan aplikasi TikTok untuk mengongsikan bagaimana kehidupan yang dijalani oleh orang Brunei kepada orang luar atau rakan media sosial.

The Chiams yang mempunyai 25.9 ribu pengikut menampilkan Estr, Eden dan Evan kesemuanya pemuzik yang gemar menyanyi dan membuat muzik bersama-sama.

“Chiam adalah nama keluarga kami dan The Chiams nama terbaik untuk menunjukkan kami bersama,” kata Evan.

Video-video yang mereka muat naik ke TikTok kebanyakannya berkisar tentang budaya Brunei melalui sketsa dan nyanyian merdu mereka, dengan salah satu kandungannya telah menarik 1.7 juta tontonan.

Tiga beradik sering membuat video mengenai budaya Brunei menerusi TikTok.

“Kami sebenarnya amat bersyukur video kami menarik perhatian ramai pengikut! Ramai warga asing selalu bertanya apa itu Brunei atau bagaimana orangnya? Kami rasa dengan mengongsikan kepada mereka kehidupan kami di tempat yang begitu indah adalah cara yang terbaik.

“Apa yang mengagumkan ialah kita mempunyai budaya yang begitu kaya sehingga tidak sukar untuk menunjukkan siapa kita sebenarnya sebagai rakyat Brunei,” jelas Evan.

Tiga beradik itu mula aktif memuat naik kandungan video sejak pertengahan tahun 2021 lagi dan kini jumlah keseluruhan video mereka ialah sebanyak 113 video.

Mereka turut mengongsikan dua tahun lalu mereka tidak pernah menggunakan TikTok lebih lama daripada lima saat dalam sebulan.

“Selepas lebih dekat dengan platform itu, kami rasa mengapa tidak boleh ‘berkawan’ menerusi aplikasi itu,” kata Evan.

Apabila ditanya mengenai faedah dan kebaikan menggunakan media sosial tersebut, Evan yang pada masa ini berada di Kanada bersama keluarganya menjelaskan, “Faedahnya mungkin tidak dapat dilihat dari segi mata kasar namun video-video kami dapat membantu dan memberi manfaat kepada yang lain.”

Apabila ditanya mengenai cabaran yang dihadapi, menurut Evan, banyak yang mereka lalui.

“Tiada siapa yang boleh menempuh mana-mana laluan dalam kehidupan dan mengharapkan ia hanya menjadi jalan yang berbunga-bunga. Tetapi kami sentiasa bersyukur dengan cabaran itu kerana ia mengajar kami untuk menjadi lebih baik dan mencapai keputusan yang lebih baik.

“Kebahagiaan adalah percuma, senyuman, ketawa dan kegembiraan juga adalah percuma. Tetapi kesedihan juga adalah percuma, marah, sakit dan rasa bersalah juga adalah percuma tetapi ianya tidak banyak dipaparkan dalam media sosial,” ujarnya lagi.

“Jangan sandarkan diri awda pada orang yang tidak dikenali dalam media sosial kerana awda tidak pernah tahu apa yang mereka lalui di sebalik kamera. Dan belajar untuk hidup dalam dunia nyata juga,” demikian nasihat The Chiams untuk mereka yang mahu bergiat aktif dalam media sosial terutamanya TikTok.

“Harapan kami adalah untuk menunjukkan kepada orang ramai di seluruh dunia bahawa rakyat Brunei berbangga dengan siapa kita. Kita orang Brunei adalah orang yang kuat semangat, baik dan penyayang yang sebenarnya boleh membawa perubahan,” demikian The Chiams mengongsikan matlamatnya.

Di hujung temu bual, The Chiams turut mengongsikan kata-kata inspirasi kepada TikToker terutamanya golongan belia di luar sana.

“Cuba lagi, lagi dan lagi. Bukannya awda tidak cukup baik, tetapi awda perlu mencuba lebih banyak perkara untuk menjadikan awda unik. Pandai-pandailah buat perancangan. Hanya awda satu-satunya orang yang boleh menceritakan kisah awda sendiri.”

- Advertisment -

Disyorkan Untuk Anda

India sandang jawatan Presiden G20, Majlis Keselamatan PBB

NEW DELHI, 1 DIS – India menyandang jawatan presiden G20 dan Majlis Keselamatan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (UNSC) mulai hari ini, lapor Sputnik. G20 ialah forum antara kerajaan...
- Advertisment -