Friday, February 23, 2024
29.8 C
Brunei

    -

    Aku cacat bukan sampah

    Aku tidak pernah merasa bahagia di salah sebuah universiti di negara ini, bukannya disebabkan universiti tersebut tetapi disebabkan layanan mereka terhadap diriku seolah-olah diriku ini orang asing, yang tidak diterima oleh sesiapa. Aku tidak mempunyai kawan, tidak mempunyai pasangan, bahkan tidak mempunyai harapan.

    Semua ini berpunca daripada kecacatan kaki yang aku alami sejak lima tahun lalu. Aku pernah terlibat dalam satu kebakaran yang menghancurkan rumah dan keluarga ku. Aku terbakar parah dan pihak doktor terpaksa memotong kakiku untuk menyelamatkan nyawaku.

    Sejak itu, aku bergantung pada kerusi roda untuk bergerak. Aku sering berasa rendah diri, malu dan tidak berguna. Aku tidak boleh melakukan apa yang orang lain boleh lakukan.

    Aku tidak boleh bersukan, menari apatah lagi berjalan-jalan. Aku hanya mampu melihat orang lain berseronok, sementara diriku terperosok di sudut.

    Aku cuba untuk belajar dengan gigih, tetapi aku tidak mendapat sokongan daripada rakan sebaya atau pensyarah. Mereka semua memandang aku dengan rasa kasihan, benci atau sinis. Mereka tidak menghormati aku sebagai seorang mahasiswa, tetapi sebagai seorang beban. Mereka tidak mahu berkawan dengan aku, tetapi mengelak daripada aku. Mereka tidak mahu membantu aku, tetapi menghina ku.

    Gambar Freepik

    Aku berasa sangat kesepian, sedih dan putus asa. Aku tidak tahu untuk apa aku hidup. Aku tidak tahu apa yang aku harapkan untuk masa depan. Aku tidak tahu apa yang aku boleh lakukan untuk mengubah keadaan diriku yang cacat ini.

    Aku hanya mahu menjadi seperti orang lain. Aku hanya mahu berasa dicintai, dihargai dan diperlukan. Aku hanya mahu berasa bahagia, walaupun sekejap. Adakah itu terlalu banyak yang aku minta?

    Kaki kudung

    NASIHAT DANG MP

    Terima kasih kerana berkongsi curhat awda. Saya memahami betapa sukar dan menyakitkan hidup awda yang penuh dengan cabaran dan rintangan. Beberapa bingkisan nasihat yang mungkin dapat membantu awda adalah:

    Jangan biarkan kecacatan kaki awda menghalang awda dari mencapai impian dan potensi diri. Awda masih mempunyai bakat, minat dan kemampuan yang boleh anda kembangkan dan manfaatkan. Awda masih boleh berjaya dalam bidang akademik, kerjaya, atau lain-lain yang awda minati.

    Cari sokongan daripada orang yang peduli dengan diri awda, seperti keluarga, sahabat yang boleh memberi awda semangat, nasihat, bantuan dan kasih sayang yang awda perlukan.

    Hargai diri awda sebagai seorang manusia yang berharga, unik dan istimewa. Awda tidak perlu membandingkan diri dengan orang lain untuk merasa bahagia.

    Saya percaya awda boleh mengubah hidup awda menjadi lebih baik.

    - Advertisment -

    Disyorkan Untuk Awda

    Korea Selatan gesa kerjasama global tangani provokasi Korea Utara

    SEOUL, 23 FEB - Menteri Luar Korea Selatan Cho Tae Yul menggesa negara anggota Kumpulan 20 (G20) memainkan peranan aktif dalam menangani ancaman ketenteraan...