Tuesday, March 5, 2024
29.3 C
Brunei

    -

    Jordan lumpuhkan Taeguk Warriors

    DOHA, 7 FEB – Jordan mengalahkan Korea Selatan dan Son Heung-min yang ‘terkejut’ 2-0 kelmarin untuk mara ke final Piala Asia pertama mereka dan pertembungan dengan Iran atau tuan rumah dan juara bertahan, Qatar.

    Beraksi di separuh akhir buat kali pertama dan menduduki tempat 64 di bawah lawan mereka, Jordan berhak sepenuhnya mendapat kemenangan mereka ke atas pasukan Jurgen Klinsmann yang terkejut.

    Korea Selatan gagal melakukan rembatan ke sasaran dan tonggak utama mereka, Son memohon maaf selepas itu ketika penantian negaranya untuk memenangi Piala Asia pertama sejak 1960 terus berlanjutan.

    Jordan berjaya mendahului sejurus selepas rehat, di mana Yazan Al-Naimat menjaringkan gol ketiganya dalam kejohanan itu selepas Korea Selatan memberikan bola dengan mudah.

    Mereka berada dalam kedudukan kalah dalam empat perlawanan mereka di Qatar, tetapi tidak ada jalan kembali kali ini untuk Korea apabila Mousa Al-Tamari membelah pertahanan Korea Selatan 13 minit kemudian.

    Korea Selatan langsung tidak dapat menangani gandingan serangan lincah Naimat dan Tamari.

    “Sebenarnya saya pernah mengimpikan tentang kejohanan ini sebelum ini, ketika saya berada di Perancis,” kata Tamari, 26 tahun, yang bermain untuk Montpellier di Perancis dan dinobatkan sebagai pemain terbaik perlawanan.

    “Ia bermakna segala-galanya kepada saya untuk berada di final dan saya harap kami dapat melakukannya di final,” tambahnya, setelah turut membantu Naimat untuk gol pertama.

    “Ia juga baik untuk berada di final kerana ia akan membuatkan semua orang bercakap tentang negara saya di Perancis dan ini sangat emosional bagi saya.” – AFP

    Mousa Altamari dari Jordan (kiri), dicabar oleh pemain Korea Selatan, Jung Seung-hyun semasa perlawanan di Stadium Ahmad Bin Ali di Al Rayyan, Qatar pada 6 Februari 2024. – AP
    - Advertisment -

    Disyorkan Untuk Awda

    Korea Utara ancam ambil langkah ketenteraan

    SEOUL, 5 MAC - Korea Utara menggelar latihan ketenteraan Korea Selatan-Amerika Syarikat (AS) yang sedang berlangsung sebagai plot untuk menyerang negara itu, kerana ia...