Friday, February 23, 2024
29.8 C
Brunei

    -

    Joshua berdepan Ngannou pada siri kejuaraan heavyweight

    LONDON, 16 JAN – Anthony Joshua kelmarin berkata dia berharap bertarung menentang bekas pejuang seni mempertahankan diri campuran, Francis Ngannou, akan memberikan peluang untuknya menjadi juara heavyweight dunia.

    Bekas juara dunia heavyweight, Joshua, akan menentang Ngannou hanya dalam pertarungan profesional keduanya di Riyadh, Arab Saudi, pada 8 Mac.

    Tiga minggu sebelum pertarungan itu, Tyson Fury akan menentang Oleksandr Usyk di Riyadh untuk hak bagi menjadi juara heavyweight pertama sejak 1999.

    Joshua memenangi ketiga-tiga pertarungannya pada 2023 ketika dia membida untuk kembali ke puncak divisyen heavyweight, dengan prestasi paling mengagumkannya hadir pada perlawanan pusingan kelima ketika menewaskan Otto Wallin bulan lepas.

    Ngannou kelahiran Cameroon, hanya membuat penampilan sulung tinju profesionalnya pada Oktober lalu, apabila dia menumbangkan juara WBC, Fury.

    “Setiap pertarungan membawa ke suatu tempat, jadi pertarungan ini adalah segala-galanya bagi saya dan kita akan lihat ke mana ia membawa saya,” kata Joshua ketika petinju itu berdepan pada sidang media di London.

    Bekas juara heavyweight UFC, Ngannou, mempunyai satu lagi tempat ke atas salah satu nama terbesar dalam sukan itu selepas hampir menamatkan rekod tanpa kalah Fury.

    “Saya akan tampil dengan lebih baik dan begitulah cara saya melihat sesuatu. Saya bersedia untuk perlawanan yang sukar. Pertarungan Fury adalah pada masa lalu dan saya akan mengambil perkara ini lebih serius berbanding sebelum ini kerana terdapat lebih banyak perkara yang perlu dipertikaikan, yang tidak boleh dipertikaikan,” kata Ngannou. – AFP

    Joshua (kiri), dan Ngannou bergambar selepas sidang akhbar di London pada 15 Januari menjelang pertarungan mereka pada Mac. – AFP
    - Advertisment -

    Disyorkan Untuk Awda

    Korea Selatan gesa kerjasama global tangani provokasi Korea Utara

    SEOUL, 23 FEB - Menteri Luar Korea Selatan Cho Tae Yul menggesa negara anggota Kumpulan 20 (G20) memainkan peranan aktif dalam menangani ancaman ketenteraan...