Mahkamah tinggi benar perbicaraan tanpa kehadiran tertuduh

Oleh Ak Zaki Kasharan

BANDAR SERI BEGAWAN, 13 JUN – Mahkamah Tinggi hari ini telah membenarkan Mahkamah Majistret membicarakan seorang lelaki tempatan yang tidak hadir atas pertuduhan memiliki rokok seludup.

Pendakwa Raya, yang diwakili oleh Pendakwa Raya ‘Adzimah Salleh, mengemukakan permohonan itu ke atas Haji Azman bin Sulaiman, semasa perbicaraan, gagal ditemui polis dan pegawai kastam di mana mereka melakukan sembilan percubaan antara Mei 2019 hingga Mac 2022 untuk menguatkuasakan waran tangkap di alamat Haji Azman.

Haji Azman didakwa pada 6 November 2017 namun dia menafikannya, dan perbicaraan bermula pada 26 November 2018. Pihak pendakwaan mengemukakan hujahan akhir pada 2 Januari 2019 apabila Haji Azman meminta masa untuk menyediakan jawapannya.

Dia diberi pelanjutan tiga kali sementara penghakiman ditetapkan pada 30 Mac 2019.

Ketua Hakim Negara, semasa meluluskan permohonan pendakwa raya, menekankan bahawa permohonan Haji Azman sepatutnya ditolak oleh mahkamah, tanpa alasan yang kukuh untuk menjustifikasikannya, demi mengelakkan gangguan kepada ‘diari mahkamah’ dan penangguhan yang melampau dalam menentukan kes berkenaan.