Sunday, March 3, 2024
29.2 C
Brunei

    -

    Pelindung terumbu karang

    Gambar ANN/China Daily

    BEIJING – Mahasiswa tahun kedua di Akademi Teater Tiongkok, Xu Yitang, tidak menyangka bahawa lawatannya ke Taman Haiwan Beijing pada tahun 2014 semasa sambutan hari jadi seorang kawan akan membangkitkan minat sepanjang hayat.

    Ketika melihat akuarium di situ, Xu Yitang terpesona dengan karang-karang berwarna-warni dan berbentuk rumit yang bersinar dalam cahaya akuarium. Keindahan dan misteri makhluk-makhluk tersebut membuatnya terpesona sehingga dia menghabiskan sepanjang petang di sana.

    Kini, Xu Yitang, seorang penduduk asli Beijing, telah berpindah ke pulau tropika di Hainan, China Selatan, di mana dia bertugas sebagai ahli pemuliharaan karang di sebuah makmal biologi tropika yang berpusat di Sanya dan bersekutu dengan Akademi Sains China. Setiap hari, dia menyelam berjam-jam di bawah laut untuk mengamati dan mendokumentasikan pertumbuhan dan perkembangan makhluk-makhluk yang telah mencuri hatinya bertahun-tahun yang lalu.

    Xu Yitang, yang dikenali sebagai ‘Lelaki Karang,’ aktif di platform media sosial seperti Sina Weibo, di mana dia secara berkala berkongsi foto-foto menakjubkan dan video-video menghiburkan tentang karang-karang. Matlamatnya adalah untuk menggalakkan individu untuk mengambil tindakan dalam melindungi terumbu karang dan lautan secara keseluruhan dari impak merosakkan perubahan iklim dan aktiviti manusia.

    Bagi Xu Yitang, yang telah mempelajari Opera Peking sejak kecil, menjadi ahli pemuliharaan karang merupakan sesuatu tak terduga dalam hidupnya. Setelah pertama kali melihat karang di akuarium, dia kerap mengunjungi pasaran tempatan untuk belajar tentang penanaman karang daripada peniaga yang menjual tanaman hiasan, ikan, dan karang. Dia juga mencari maklumat di forum-forum dalam talian. Tidak lama kemudian, dia membina sebuah tangki ikan kecil di rumah dan mula menjalankan penternakan karang.

    Gambar kuda laut yang diambil oleh Xu Yitang.
    Siput laut yang menawan adalah salah satu gambar yang diambil oleh Xu Yitang.
    Xu, berasal dari Beijing, telah berpindah ke Hainan untuk menjadi ahli pemuliharaan profesional dan dia dan rakan sekerjanya sering menyelam untuk memantau karang.
    Salah satu imej terumbu karang yang diambil oleh Xu Yitang.
    Xu, yang berasal dari Beijing, telah berpindah ke Hainan untuk menjadi ahli pemuliharaan profesional dan dia dan rakan sekerjanya sering menyelam untuk memantau karang.

    “Organisma karang sangat rapuh dan mempunyai keperluan yang sangat tinggi terhadap kualiti air,” kenang Xu Yitang. “Ketika saya mula menternak karang, keadaannya tidak baik,” tambahnya.

    Namun, dengan peningkatan kesan rumah hijau, peningkatan suhu laut telah menyebabkan pemutihan dan kemusnahan terumbu karang. Keindahan warna-warna terumbu karang berasal daripada alga simbiotik zooxanthellae yang menyediakan lebih daripada 90 peratus tenaga melalui fotosintesis. Pemutihan terumbu karang berlaku apabila terumbu karang mengeluarkan alga tersebut dan mati akibat kekurangan nutrien.

    “Kumpulan terumbu karang mati yang diliputi oleh alga kelihatan seperti hutan selepas kebakaran besar, dan semuanya hancur,” katanya.

    Xu berasa semakin cemas dan merasa bertanggungjawab untuk melindunginya. Setelah tamat pengajian, dia memanfaatkan peluang untuk menjadi pemulihara karang dan secara rasmi menyertai pasukan penyelidikan CAS di Hainan.

    Di makmal, dia akan merekodkan video pendidikan mengenai sistem pembiakan karang buatan untuk menjelaskan hubungan antara polip karang dan terumbu karang.

    Matlamatnya adalah untuk meningkatkan kesedaran dan pengetahuan tentang karang, supaya orang dapat belajar bagaimana melindungi karang dengan berkesan.

    “Mengenali spesies adalah langkah pertama dalam pemuliharaan yang berkesan,” katanya.

    Dia juga mempelajari penyelaman dan fotografi bawah air untuk melihat karang dengan lebih dekat untuk tujuan penyelidikan.

    Sementara mengejar hasratnya untuk melindungi terumbu karang, dia bertemu dengan pasangan hidupnya, Liu Xiwen, melalui minat bersama mereka dalam penyelaman di Hainan.

    “Berbeza dengan ramai orang muda yang mengambil berat tentang pakaian dan penampilan mereka, dia sepenuhnya memberi tumpuan kepada perlindungan terumbu karang,” kata Liu mengenai Xu.

    “Walaupun kulitnya mengelupas kerana menghabiskan masa yang lama di dalam air laut, sikapnya berbeza daripada yang saya lihat pada kebanyakan orang muda di Beijing, dan itu menarik bagi saya.”

    Mereka telah dijemput untuk berkongsi pengalaman dalam program dalam talian yang baharu dilancarkan, Burning Youth, yang bertujuan untuk menggunakan dokumentari pendek dan temu bual di studio yang mendalam untuk memaparkan kisah inspirasi orang muda China dari pelbagai latar belakang.

    Selain Xu, episod pertamanya yang dikeluarkan pada 4 Mei juga memberi tumpuan kepada penjaga panda muda dan pakar pembuangan bom. Program itu bertujuan untuk memaparkan profesion yang kurang diketahui dan gaya hidup yang pelbagai dalam kalangan orang muda.

    Pada akhirnya, 21 kisah dipilih untuk membentuk lapan episod.

    Program itu menjemput tetamu muda untuk melawat setiap protagonis dan mengalami kehidupan harian mereka bersama, dengan mendokumentasikan kisah mereka melalui filem pendek. Protagonis itu juga dijemput ke studio untuk berkongsi bagaimana mereka membuat keputusan dalam memilih kerjaya dan membincangkan halangan dan kesulitan yang mereka hadapi.

    “Terdapat warna dan pilihan yang berbeza dalam zaman muda,” kata Wang Ning, pengarah utama program itu.

    “Kami tidak mahu menghampiri perspektif yang berbeza tentang zaman muda dengan sikap berkuasa atau memberi kuliah kepada generasi muda. Sebaliknya, kami ingin mengiktiraf dan merangkul setiap nuansa unik zaman muda,” ujarnya.

    Yin Hong, seorang profesor dengan Fakulti Pengajian Kewartawanan dan Komunikasi di Universiti Tsinghua, memberikan komen bahawa program ini menggunakan subjek yang agak tidak dikenali untuk membangkitkan resonansi emosi penonton, dengan memperlihatkan orang muda biasa yang mengejar perkara-perkara bernilai.

    “Kandungan ini dapat menyampaikan tenaga positif dan nilai-nilai arus perdana,” katanya. – ANN/China Daily

    - Advertisment -

    Disyorkan Untuk Awda

    Gajah Asia juga berkabung, kuburkan anak gajah mati

    NEW DELHI, 1 MAC – Gajah Asia berkabung dan menguburkan anak-anaknya yang mati, menurut kajian saintis India yang memperincikan tingkah laku haiwan yang mengingatkan...