Monday, February 26, 2024
29.4 C
Brunei

    -

    Persiapan menjelang TBC

    Oleh Lyna Mohamad –
     
    BANDAR SERI BEGAWAN, 9 FEB – Tahun Baharu Cina (TBC) atau juga dikenali sebagai Festival Musim Bunga bakal disambut esok, dan inilah masanya untuk masyarakat Cina melakukan pembersihan di rumah mereka, memasang hiasan dan menyediakan hidangan untuk tetamu mereka.
     
    Dalam menyambut salah satu perayaan besar yang diraikan di sini seperti di seluruh dunia, beberapa orang yang meraikannya berkongsi persiapan TBC.
     
    Dato Victor Lai berkongsi bahawa menjelang tahun baharu, sama seperti orang Melayu sebelum menyambut Hari Raya, membersihkan rumah termasuk perkarangan adalah satu kemestian bagi orang ramai yang menyambutnya namun ada tradisi untuk tidak menyapu lantai pada hari pertama kerana dipercayai menyapu menghilangkan tuah dan kekayaan.
     
    “Bagi hiasan, keluarga saya biasanya mengeluarkan kata-kata yang baik, kebanyakannya warna merah adalah untuk menakut-nakutkan semua yang tidak berfaedah dan menyediakan sebanyak mungkin makanan yang sedap,” ujarnya.
     
    Satu lagi persiapan yang biasa dilakukan adalah membuat persiapan menjelang malam tahun baharu untuk semua keluarga menjamu selera bersama, melambangkan perpaduan keluarga dengan kegembiraan dan berganding bahu bersama-sama menghadapi tahun yang mencabar.
     
    Sambutan TBC tidak akan lengkap tanpa hiasan berwarna merah dan emas di rumah-rumah. – GAMBAR OLEH LYNA MOHAMAD
    GAMBAR OLEH LYNA MOHAMAD
    GAMBAR OLEH LYNA MOHAMAD
    Ini, tambahnya, juga boleh melambangkan “makanan yang mencukupi, makanan yang baik, dari awal hingga sepanjang tahun.
     
    See Lin, yang mengambil cuti mengambil kesempatan pada hujung minggu yang panjang, untuk membuat persiapan saat akhir bagi rumahnya dan mujurlah saiz rumahnya berpatutan yang membantunya bersiap walaupun pada waktu sibuk.
     
    “Seperti biasa saya dan keluarga mula membersihkan rumah seminggu sebelum ini, semasa hari cuti dan ini termasuk seluruh rumah serta taman dan garaj kami,” kongsinya.
     
    Kerja-kerja menghias dilakukan beberapa hari sebelum TBC dan biasanya memasang hiasan yang dibeli lebih awal, termasuk naga yang melambangkan sambutan tahun ini, gubahan bunga dan mempersiapkan ruang tamu untuk pengunjung seperti biskut dan kek untuk dihidangkan.
     
    “Selepas menyiapkan segala-galanya, saya sekeluarga akan keluar dari rumah pada waktu petang untuk pergi ke rumah ibu dan menyertai adik-beradik saya yang lain untuk makan malam dan perhimpunan malam tahun baru,” ujarnya.
     
    Dalam menyambut tahun naga yang bertuah ini, See Lin mengharapkan kesihatan dan kekayaan yang baik serta kemakmuran untuk keluarganya.
     
    Sementara itu, Kai Wei berkongsi bahawa bagi tahun ini, mereka sekeluarga hanya melakukan hiasan yang minima untuk mengikuti tradisi dan kepercayaan kerana mereka lebih meraikannya di Miri kerana ibunya berasal dari bandar berkenaan untuk meraikan bersama keluarganya di sana.
     
    “Tetapi kami mula mengemas dan menghias seminggu sebelum hari besar dan ibu saya biasanya akan sibuk di dapur menyediakan makanan kerana dia selalu memasak kenduri justeru kami yang lain mempunyai tugas masing-masing untuk menghias rumah,” kongsinya.
     
    Memandang ke hadapan untuk Tahun Naga ini, beliau hanya berharap semua orang mempunyai tahun yang indah, berjaya dalam apa sahaja yang dilakukan dan paling penting kesihatan yang baik.
     
    Memandangkan masanya padat dengan komitmen kerja, Jo juga merupakan salah seorang daripada ramai yang hanya boleh membuat persediaan pada saat-saat akhir dan baginya ia akan menjadi kebiasaan membersihkan rumah dan membeli barang-barang pada saat akhir seperti hiasan dan sebagainya.
     
    Salah satu adat masyarakat Cina ialah mereka tidak akan menyambut tahun baharu apabila terdapat ahli keluarga terdekat yang telah meninggal dunia sekurang-kurangnya setahun selepas kematian.
     
    Ching kehilangan neneknya awal tahun lalu namun walaupun baru setahun berlalu, keluarga beliau tidak meraikannya seperti biasa tetapi hanya dengan sederhana dan mengharapkan kurang pengunjung.
     
    Hiasan juga dibuat secara minima dan tidak banyak biskut atau makanan lain untuk dihidangkan kepada tetamu yang dibeli kecuali yang dihadiahkan oleh rakan-rakan namun mereka berharap tahun naga akan membawa kebahagiaan, kesihatan baik dan kemakmuran kepada mereka.
    - Advertisment -

    Disyorkan Untuk Awda

    Korea Selatan tetapkan Khamis hari terakhir doktor mogok kembali bekerja

    SEOUL, 26 FEB - Kerajaan Korea Selatan memberi doktor muda yang mogok empat hari untuk melaporkan diri ke tempat kerja, dengan berkata hari ini...