Saturday, April 13, 2024
29.5 C
Brunei

    -

    Saintis kumpul 25 ikan tangan merah yang jarang ditemui

    SYDNEY, 31 JAN – Para saintis berjaya mengumpul 25 ekor ikan tangan merah yang sangat jarang ditemui dari lautan di luar Australia, dengan harapan dapat melindungi spesies yang sedang bergelut daripada lautan yang semakin panas, perubahan habitat yang disebabkan oleh manusia dan landak yang rakus.

    Hanya kira-kira 100 ekor ikan tangan merah yang mempunyai rupa ikan emas merah dan coklat dengan ‘lengan’ berisi dan tangan berselaput, yang masih bertahan di alam liar, hidup di bahagian kecil terumbu di tenggara Tasmania.

    Berukuran kira-kira lapan sentimeter panjang, spesies ikan berkenaan ‘berjalan’ di sepanjang dasar laut menggunakan sirip dada dan pelvis daripada berenang.

    Namun, ancaman landak, limpahan air dari kawasan bandar, gangguan daripada bot dan peningkatan suhu laut mengakibatkan ‘kehilangan dan degradasi habitat yang teruk’, menurut Institut Kajian Marin dan Antartika Universiti Tasmania. Saintis di institut itu baru-baru ini membuat keputusan yang sukar dan berisiko untuk membawa puluhan ikan keluar dari habitat semula jadi untuk dijaga dengan selamat.

    “Musim panas ini telah pun melebihi suhu maksimum sebelumnya,” kata saintis marin, Jemina Stuart-Smith. “Kami hanya boleh menganggap tekanan tambahan ini akan memberi kesan kepada populasi yang sudah rapuh,” katanya.

    Saintis berkata 25 spesimen tersebut berada dalam keadaan baik di rumah akuarium sementara dan sedang dipantau rapi untuk mengesan tekanan atau kesihatan yang tidak baik. – AFP

    Gambar menunjukkan ikan tangan merah yang terancam di perairan negeri Tasmania, Australia. – AFP
    - Advertisment -

    Disyorkan Untuk Awda

    Banjir terburuk landa di Kazakhstan

    POKROVKA, 12 APRIL - Salji dan ais yang mencair dengan pantas telah menyebablan sungai-sungai di utara Kazakhstan dan sempadan di Rusia mencatatkan paras yang,...